Menulis Untuk Orang Yang Tidak Membaca

emosi

Minggu ini, saya membalas komen Facebook (ok ... itu adalah hujah) dan penulis segera menjawab ... "Jadi kami setuju!". Ini membuat saya kembali dan membaca semula komennya. Saya malu melihat betapa buruknya komen saya sebagai tindak balas terhadapnya - saya benar-benar kehilangan poin-poin pentingnya.

Kemudian, saya menjumpai komen di blog saya yang meletupkan saya ... tetapi sebenarnya tidak berbeza dengan pendapat saya yang saya tulis. Ini benar-benar menunjukkan masalah utama di web - orang tidak membaca lagi. Ini bukan masalah kemalasan dan juga kebodohan… Saya sangat percaya sudah waktunya. Orang ramai mencapai halaman anda, melihat, dan membuat kesimpulan.

Yang benar-benar menunjukkannya adalah keperluan agar pesanan dalam talian anda dirancang kefahaman maksimum. Laman web anda memerlukan visual - sama ada gambar atau video - supaya pembaca dapat melihat kandungannya, digabungkan dengan gambar, dan menyimpan sepenuhnya maklumat yang anda ingin sampaikan melalui mesej. Tidak cukup untuk menulis catatan 500 perkataan lagi.

Saya menasihati pelanggan agar melakukan peraturan 2 saat di halaman mereka. Minta seseorang yang tidak pernah ke laman web anda sebelum turun laman web dan muat turun laman web tersebut kepada mereka selama 2 saat penuh.

  • Apa yang mereka lihat?
  • Adakah terdapat mesej pusat?
  • Adakah mereka menyimpan maklumat?
  • Adakah mereka tahu apa yang perlu dilakukan seterusnya?

Bukan semua orang tidak meluangkan masa - tetapi banyak yang tidak. Pembaca tersebut boleh menjadi calon yang tepat untuk produk atau perkhidmatan anda.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.