Mengapa RFP Laman Web Tidak Berfungsi

bayi pemarah

Sebagai agensi digital dalam perniagaan sejak tahun 1996, kami berpeluang membuat ratusan laman web korporat dan bukan keuntungan. Kami telah belajar banyak perkara dan menjalani proses kami ke mesin yang sudah banyak minyak.

Proses kami bermula dengan a rangka tindakan laman web, yang membolehkan kita melakukan beberapa kerja persiapan awal dan membincangkan butiran dengan pelanggan sebelum kita terlalu jauh memilih dan merancang.

Walaupun proses ini berfungsi dengan sangat baik, kami masih menghadapi RFP yang ditakuti dari semasa ke semasa. Adakah sesiapa yang menyukai RFP? Saya tidak fikir begitu. Namun mereka tetap menjadi kebiasaan bagi organisasi yang mencari titik permulaan ketika mereka memerlukan projek laman web yang dilaksanakan.

Inilah rahsia: RFP laman web tidak berfungsi. Mereka tidak baik untuk pelanggan dan mereka tidak baik untuk agensi.

Inilah kisah yang menggambarkan apa yang saya bicarakan. Sebuah organisasi baru-baru ini datang kepada kami untuk mencari bantuan dengan laman web mereka. Mereka memiliki RFP yang disatukan daripada yang digariskan seperangkat fitur standard, beberapa permintaan unik, dan item senarai keinginan biasa (termasuk standard lama yang baik: "kami mahu laman web baru kami mudah dinavigasi").

Setakat ini, begitu baik. Namun, kami menjelaskan bahawa proses kami dimulakan dengan cetak biru laman web, yang dirancang untuk memberi kami sedikit masa perundingan, perencanaan, dan pemetaan laman sebelum kami mengikat harga. Mereka bersetuju untuk sementara meletakkan RFP dan memulakan dengan cetak biru dan kami memulakan sesuatu.

Semasa pertemuan pelan pertama kami, kami menggali beberapa tujuan khusus, mengemukakan soalan, dan membincangkan senario pemasaran. Semasa perbincangan kami, menjadi jelas bahawa beberapa item dalam RFP tidak lagi diperlukan setelah kami menjawab beberapa soalan mereka dan memberikan nasihat kami berdasarkan pengalaman bertahun-tahun.

Kami juga menemui beberapa pertimbangan baru yang tidak termasuk dalam RFP. Pelanggan kami sangat gembira kerana kami dapat "mengoptimumkan" keperluan mereka dan memastikan kami semua berada di halaman yang sama mengenai apa rancangannya.

Selain itu, kami akhirnya menyimpan wang pelanggan. Sekiranya kita memetik harga berdasarkan RFP, kita akan mendasarkannya pada keperluan yang sebenarnya tidak sesuai untuk organisasi. Sebaliknya, kami berunding dengan mereka untuk memberikan alternatif yang lebih sesuai dan lebih menjimatkan.

Kami melihat senario ini berulang-ulang, itulah sebabnya kami begitu komited terhadap proses cetak biru dan mengapa kami tidak mempercayai RFP laman web.

Inilah masalah mendasar dengan RFP - mereka ditulis oleh organisasi yang meminta pertolongan, namun mereka cuba memprediksi penyelesaian yang tepat. Bagaimana anda tahu bahawa anda memerlukan wizard konfigurasi produk? Adakah anda pasti mahu memasukkan kawasan khusus ahli? Mengapa anda memilih ciri ini berbanding ciri itu? Sama dengan pergi ke doktor untuk mendapatkan diagnosis dan rawatan, tetapi meminta ubat khusus sebelum anda mengunjungi pejabatnya.

Oleh itu, jika anda merancang projek laman web baru, cubalah mematahkan kebiasaan RFP. Mulakan dengan perbualan dan perancangan dengan agensi anda (atau agensi berpotensi) dan mengambil pendekatan yang lebih tangkas untuk projek laman web anda. Sebilangan besar masa anda akan mendapati bahawa anda akan mendapat hasil yang lebih baik dan anda mungkin juga menjimatkan wang!

7 Komen

  1. 1

    Saya tidak bersetuju. RFP bukan sekadar idea yang mengerikan untuk laman web, tetapi idea yang mengerikan untuk sebarang projek.

    Sebabnya adalah yang anda nyatakan di atas. Tetapi inilah sebab paling mustahak mengapa RFP tidak berfungsi: mereka menganggap pelanggan telah melakukan semua inovasi.

    Sekiranya anda dapat melakukan inovasi tanpa pertolongan, maka apa yang dikatakan mengenai pandangan anda mengenai bantuan yang anda fikir anda perlukan?

  2. 3

    Saya akan memberikan cadangan berdasarkan RFP untuk laman web, tetapi ia memerlukan pelaburan yang jauh lebih besar oleh pelanggan kerana kami lebih suka mempunyai hubungan yang berterusan daripada kerja projek.

  3. 4
  4. 5

    Ucapan yang bagus. Ini berlaku untuk laman web ... dan setiap produk atau perkhidmatan lain yang bukan merupakan komoditi mutlak. RFP berusaha untuk mengukur sesuatu (jadi kita dapat membandingkannya dalam spreadsheet) yang menentang kuantifikasi. Kecuali anda meminta sebut harga, katakanlah, kereta api pelet bijih besi (dan mungkin juga tidak!), Anda perlu mengenal pasti penyedia yang anda percayai dan membenarkan mereka menjadi penasihat proses tersebut. Jika tidak, hasilnya adalah yang "kelihatan baik di atas kertas", tetapi yang tidak berfungsi dengan baik di dunia nyata.

  5. 7

    Kesimpulannya: Sebilangan besar Pelanggan tidak benar-benar tahu apa yang mereka mahukan, tetapi kebanyakan mereka tidak tahu apa yang mereka perlukan …… penginjilan abadi dari agensi… ..

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.