Mengapa Penyasaran Kontekstual Kritikal Untuk Pemasar Mengemudi Masa Depan Tanpa Kuki

Iklan Kontekstual

Kami hidup dalam pergeseran paradigma global, di mana masalah privasi, ditambah dengan kematian cookie, memberikan tekanan kepada pemasar untuk menyampaikan kempen yang lebih diperibadikan dan empati, dalam lingkungan yang selamat dari jenama. Walaupun ini menghadirkan banyak cabaran, ia juga memberikan banyak peluang bagi pemasar untuk membuka taktik penyasaran kontekstual yang lebih pintar.

Mempersiapkan Masa Depan Tanpa Kuki

Pengguna yang semakin mementingkan privasi kini menolak kuki pihak ketiga, dengan laporan tahun 2018 mendedahkan 64% kuki ditolak, baik secara manual atau dengan penyekat iklan - dan ini sebelum undang-undang privasi baru dilaksanakan. Selain itu, 46% telefon kini menolak sekitar 79% kuki, dan metrik berasaskan kuki sering melebih-lebihkan jangkauan sebanyak 30-70%. 

Menjelang 2022, Google akan menghentikan kuki pihak ketiga, sesuatu yang telah dicapai oleh Firefox dan Safari. Memandangkan akaun Chrome untuk lebih daripada 60% penggunaan penyemak imbas web, ini adalah masalah besar bagi pemasar dan pengiklan, terutama mereka yang menggunakan program. Penyemak imbas ini masih akan membenarkan kuki pihak pertama - sekurang-kurangnya buat masa ini - tetapi apa yang jelas ialah kuki tidak lagi boleh diandalkan untuk memberitahu penyasaran tingkah laku. 

Apakah Penyasaran Kontekstual?

Penargetan kontekstual adalah cara untuk menargetkan khalayak yang relevan menggunakan kata kunci dan topik yang berasal dari kandungan di sekitar inventori iklan, yang tidak memerlukan kuki atau pengecam lain.

Penyasaran Kontekstual Berfungsi Dengan Cara Berikut

  • Kandungan di sekitar inventori iklan di laman web, atau memang entiti dan tema yang terdapat dalam video, diekstrak dan disampaikan ke mesin pengetahuan. 
  • Enjin menggunakan algoritma untuk menilai kandungan berdasarkan tiga tonggak, 'keselamatan, kesesuaian dan kesesuaian' dan konteks di mana ia dihasilkan. 
  • Penyelesaian yang lebih maju dapat berlapis sebagai tambahan data masa nyata berkaitan dengan konteks penonton pada masa ini iklan dilihat dan berlapis, seperti jika cuaca panas atau sejuk, siang atau malam, atau jika waktu makan tengah hari.
  • Selanjutnya, bukannya isyarat berdasarkan kuki, ia menggunakan masa nyata yang lain isyarat berdasarkan konteks, seperti seberapa dekat seseorang dengan tempat menarik, adakah mereka di rumah, atau mereka berulang-alik, dll.
  • Jika skor kesesuaian melebihi had pelanggan, Platform Permintaan Sisi (DSP) diberi amaran untuk meneruskan pembelian media.

Penargetan kontekstual lanjutan menganalisis teks, audio, video, dan citra untuk membuat segmen penyasaran kontekstual yang kemudian dipadankan dengan keperluan pengiklan tertentu, sehingga iklan muncul dalam lingkungan yang relevan dan sesuai. Sebagai contoh, artikel berita mengenai Terbuka Australia menunjukkan bahawa Serena Williams memakai kasut tenis pasangan Nike, dan kemudian iklan untuk kasut sukan dapat muncul dalam lingkungan yang relevan. Dalam keadaan ini, persekitaran relevan dengan produk. 

Penargetan kontekstual yang baik juga memastikan konteks tidak dikaitkan secara negatif dengan produk, jadi untuk contoh di atas, ini akan memastikan iklan tidak muncul jika artikel itu negatif, berita palsu, mengandung bias politik atau salah maklumat. Contohnya, iklan kasut tenis tidak akan muncul jika artikel mengenai bagaimana kasut tenis yang teruk menyebabkan kesakitan. 

Lebih Berkesan daripada Menggunakan Kuki Pihak Ketiga?

Penyasaran kontekstual sebenarnya terbukti lebih berkesan daripada penyasaran menggunakan kuki pihak ketiga. Sebenarnya, beberapa kajian menunjukkan penargetan kontekstual boleh meningkatkan niat pembelian sebanyak 63%, berbanding penyasaran tahap khalayak atau saluran.

Kajian yang sama dijumpai 73% pengguna merasakan iklan yang relevan secara kontekstual melengkapkan keseluruhan kandungan atau pengalaman video. Selain itu, pengguna yang disasarkan pada tahap kontekstual adalah 83% lebih cenderung untuk mengesyorkan produk dalam iklan, daripada yang disasarkan pada peringkat khalayak atau saluran.

Keseluruhan jenama digemari 40% lebih tinggi untuk pengguna disasarkan pada tahap kontekstual, dan pengguna menayangkan iklan kontekstual melaporkan mereka akan membayar lebih banyak untuk jenama. Akhirnya, iklan yang mempunyai perkaitan paling kontekstual dihasilkan 43% lebih banyak pertunangan neural.

Ini kerana menjangkau pengguna dalam mindset yang tepat pada saat yang tepat menjadikan iklan bergema lebih baik, dan oleh itu meningkatkan niat pembelian jauh lebih banyak daripada iklan yang tidak relevan mengikuti pengguna di internet.

Ini tidak menghairankan. Pengguna dibombardir dengan pemasaran dan iklan setiap hari, menerima ribuan mesej setiap hari. Ini memerlukan mereka untuk menyaring pemesejan yang tidak relevan dengan cepat, jadi hanya pemesejan yang relevan yang dapat dipertimbangkan. Kita dapat melihat kegusaran pengguna ini pada pengeboman yang tercermin dalam peningkatan penggunaan penyekat iklan. Namun, pengguna menerima pesanan yang relevan dengan keadaan mereka sekarang, dan penargetan kontekstual meningkatkan kemungkinan mesej itu relevan dengan mereka pada masa ini. 

Melangkah ke hadapan, penyasaran kontekstual akan memungkinkan pemasar untuk kembali ke apa yang harus mereka lakukan - menjalin hubungan yang nyata, sahih dan empati dengan pengguna di tempat yang tepat dan pada masa yang tepat. Seiring pemasaran kembali ke masa depan, penargetan kontekstual akan menjadi cara yang lebih bijak dan lebih selamat untuk mendorong pesanan pemasaran yang lebih baik dan lebih bermakna pada skala.

Baca lebih lanjut mengenai penyasaran kontekstual dalam kertas putih terbaru kami:

Muat turun Buku Penargetan Kontekstual

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.