Apa itu Omni-Channel? Bagaimana Pengaruh Runcit pada Musim Percutian ini?

runcit omnichannel

Enam tahun yang lalu, cabaran terbesar pemasaran dalam talian adalah kemampuan untuk mengintegrasikan, menyelaraskan, dan kemudian mengawal pemesejan di setiap saluran. Ketika saluran baru muncul dan semakin popular, pemasar menambahkan lebih banyak kumpulan dan lebih banyak ledakan ke dalam jadual pengeluaran mereka. Hasilnya (yang masih umum), adalah banyak sekali iklan dan pesan penjualan yang mendorong setiap prospek. Tindak balas berterusan - dengan pengguna yang kecewa berhenti berlangganan dan bersembunyi dari syarikat yang sebelumnya mereka senang berniaga.

Malangnya, asal istilah semua bermaksud semua… dan begitulah cara pemasar melayan saluran tersebut. Saya berharap kami dapat menulis istilah yang lebih baik, seperti pemasaran saluran yang diselaraskan atau progresif. Automasi merentasi saluran sering menangani sebilangan koordinasi ini, tetapi kita juga tidak mengoptimumkan komunikasi tersebut.

Apa itu Omni-Channel?

Omnichannel, yang juga dieja kanal ejaan, merujuk pada setiap pengalaman yang berkaitan dengan pelanggan tertentu. Dalam pemasaran, omni-channel merujuk kepada pengalaman pemasaran terpadu di semua medium (saluran alias). Daripada pelanggan yang dihujani media, pengalaman itu diperibadikan dan seimbang di mana jangkaan yang diharapkan. Oleh itu, iklan televisyen boleh mendorong orang ke URL di laman web di mana pelanggan dapat terlibat dalam topik ini, atau mungkin mendaftar untuk amaran mudah alih atau e-mel yang mendorong pertunangan. Pengalaman itu harus lancar dan progresif, bukannya berulang-ulang dan menjengkelkan.

Pengalaman runcit atau membeli-belah Omnichannel merujuk kepada interaksi sebenar antara kedai dan peranti digital, maklumat pelanggan yang dikongsi antara tingkah laku dan interaksi dalam talian dengan peruncit tempatan, dan - tentu saja - harga, penghantaran, dan ketepatan stok antara kedai dan antara muka digital. Apabila semuanya berfungsi dengan lancar, ini akan membawa kepada pengalaman membeli-belah yang lebih besar. Itu membawa kepada penjualan yang lebih besar dan penjualan selanjutnya di masa hadapan bagi setiap pelanggan. Sebenarnya, pembeli omnichannel mempunyai Nilai seumur hidup 30% lebih tinggi daripada mereka yang membeli hanya menggunakan satu saluran.

Oleh kerana pembeli menjadi lebih agnostik saluran, dan lebih banyak omnichannel dalam perjalanan pelanggan mereka, peruncit yang menerobos dan memenuhi permintaan mereka menyedari pulangan terbesar pada musim belanja percutian ini. Ini bukan lagi soal bata dan mortar berbanding e-dagang. Peruncit yang berjaya hari ini tahu bahawa mereka perlu menjadikan pengalaman pelanggan menjadi pengalaman yang lancar di semua saluran dan semua peranti sehingga pengguna tidak merasa mereka harus memilih. Stuart Lazarus, VP Jualan untuk Amerika Utara, Signal

Infografik ini penuh dengan statistik pihak pertama dan ketiga mengenai apa yang diharapkan pembeli omnichannel dan bagaimana saluran digital mempunyai pengaruh terhadap pembelian di kedai. Ini termasuk statistik dari jenama seperti Amazon, Michael Kors, dan Warby Parker untuk menunjukkan bagaimana mereka bersaing dengan persaingan, dan meneroka cabaran utama yang dihadapi peruncit hari ini. Beberapa sorotan:

  • 64% pembeli dalam talian menyebut kelajuan penghantaran sebagai keputusan pembelian yang penting
  • 90% pembeli di kedai telah melayari laman web dan kemudian akan membuat pembelian kedua atau ketiga secara dalam talian
  • Hanya 36% pelanggan yang akan mengunjungi kedai jika maklumat inventori tidak tersedia dalam talian

Runcit dan Perdagangan Omni-Channel

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.