Menyalahkan Bank, Bukan Perompak

perompak bank

Terdapat serangan blog dan laman web yang meramalkan kematian Twitter selepas beberapa akaun ketara digodam. Beberapa laman web bercakap mengenai penggodam dengan kagum dan Twitter dengan penghinaan (wabak ?!). Apa yang salah di dunia dengan orang?

Sejujurnya, saya dapati beberapa mesej ditinggalkan oleh penggodam untuk menjadi sangat lucu. Itu bukan untuk mengatakan bahawa saya tidak bertanggungjawab kepada penggodam. Dia membuat keputusan untuk memproses skrip yang menyerang kamus pentadbir Twitter. Setelah serangannya berjaya, dia masuk. Setelah dia log masuk, dia menetapkan semula kata laluan akaun yang lain. Setelah menukar kata laluan, dia log masuk ke akaun mereka. Disana ada perincian lengkap mengenai hack di Wired.

Penggodam itu juga membuat rakaman jenayah dan meninggalkan jejak yang bagus untuk diikuti:

Twitter bukan program e-dagang, menyimpan data kad kredit anda. Twitter tidak mempunyai maklumat keselamatan sosial anda. Twitter tidak berpura-pura atau cuba menjadi pakej pengesahan universal. Niat Twitter tidak pernah membiarkan perkara ini berlaku. Walaupun pendekatan mereka terhadap amalan terbaik keselamatan mungkin kurang, namun bukan salah mereka bahawa seseorang di luar sana memutuskan untuk menggodamnya.

Bayangkan Twitter adalah bank dan penggodam adalah perompak. Apabila perompak bank berusaha mencari kelemahan keselamatan dan akhirnya memecahkan peti besi, adakah kita menyalahkan bank? Tidak, kami tidak.

Twitter telah bertindak balas. Sekiranya penggodam memberitahu Twitter mengenai pelanggaran keselamatan dan mereka tidak membetulkannya, saya akan membuat mereka bertanggungjawab. Penggodam itu berpeluang untuk melakukan itu ... tetapi tidak.

2 Komen

  1. 1

    “Ketika perompak bank berusaha mencari kelemahan keselamatan dan akhirnya memecahkan peti besi, apakah kita menyalahkan bank? Tidak, kita tidak? "

    Kami tidak !? Saya bekerja di Bank of America. Percayalah, bank akan benar-benar dipersalahkan kerana kelemahan keselamatan. Baik dari media dan juga pelanggannya.

    Perkara yang sama boleh dikatakan untuk Twitter. Adakah kematiannya disebabkan oleh serangan dan kemalangan akibat penggodam? Mungkin tidak. Tetapi persepsi penggunanya bahawa laman web ini tidak selamat, saya fikir, akan meminggirkannya daripada beberapa laman web SocNet lain yang mendakwa sistem mereka lebih selamat. Mungkin tidak sekarang, tetapi masa - dan kegigihan penggodam untuk, menggodam - akan membuat Twitter berlutut.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.