Bagaimana Simbiosis Pemasaran Tradisional dan Digital Berubah Bagaimana Kami Membeli Barang

Pemasaran Tradisional dan Digital

Industri pemasaran sangat berkaitan dengan tingkah laku manusia, rutin, dan interaksi yang bermaksud mengikuti transformasi digital yang telah kita lalui selama dua puluh lima tahun terakhir. Untuk membuat kami terus terlibat, organisasi telah bertindak balas terhadap perubahan ini dengan menjadikan strategi komunikasi media digital dan sosial sebagai komponen penting dalam rancangan pemasaran perniagaan mereka, namun nampaknya saluran tradisional tidak ditinggalkan.

Medium pemasaran tradisional seperti papan iklan, surat khabar, majalah, tv, radio, atau risalah pemasaran digital dan kempen media sosial yang bekerjasama menyumbang untuk membina kesedaran jenama, makna, kesetiaan, dan akhirnya mempengaruhi pengguna pada setiap peringkat proses keputusan mereka.

Bagaimana ia mengubah cara kita membeli barang? Mari kita lalui sekarang.

Transformasi Digital

Hari ini, sebahagian besar kehidupan kita berlaku dalam dunia digital. Nombornya jelas:

Pada hari terakhir 2020, ada 4.9 bilion pengguna internet dan 4.2 bilion akaun aktif di rangkaian media sosial di seluruh dunia.

Panduan Laman Pertama

Ketika pasaran dalam talian berkembang, begitu juga strategi pemasaran syarikat. Revolusi digital memungkinkan jenama untuk berinteraksi dengan lebih cepat dan lebih langsung dengan pelanggan, dan juga untuk pekerja dalaman membandingkan produk dan harga, mencari cadangan, mengikuti pembuat pendapat, dan membeli barang.

Cara kita membeli menuduh normalisasi penggunaan internet dan jinak alat genggam, kerana berinteraksi dengan perdagangan sosial, membuat keputusan, dan berbelanja lebih mudah daripada sebelumnya.

Pasar Baru, Pemasaran Baru?

Ya, tetapi mari kita jelaskan.

Strategi pemasaran yang cekap, tradisional dan digital, menyarankan untuk mengenal pasti keperluan masyarakat, membuat penawaran khas yang memenuhi keperluan tersebut, dan berkomunikasi dengan ahli dengan berkesan untuk meningkatkan kepuasan. Walaupun kehadiran komuniti dalam talian mustahil untuk dinafikan, digital bukanlah pemasaran yang paling utama.

Sekiranya anda tidak mempercayai saya, ambil Projek Penyegaran Pepsi sebagai contoh. Pada tahun 2010, Pepsi-Cola memutuskan untuk meninggalkan iklan konvensional (iaitu iklan televisyen tahunan Super Bowl) untuk melancarkan kempen digital besar-besaran, berusaha untuk membina kesedaran dan memupuk hubungan jangka panjang dengan pengguna. Pepsi mengumumkan mereka akan memberikan geran $ 20 juta kepada organisasi dan individu yang mempunyai idea untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik, memilih yang terbaik untuk pengundian awam.

Berkenaan dengan pertunangan, niat mereka sangat berjaya! Lebih 80 juta undi didaftarkan, Halaman Facebook Pepsi mendapat hampir 3.5 juta orang seperti, dan Akaun Twitter Pepsi menyambut lebih daripada 60,000 pengikut, tetapi bolehkah anda meneka apa yang berlaku dengan penjualan itu?

Jenama itu kehilangan pendapatan sekitar setengah bilion dolar, turun dari kedudukan tradisionalnya sebagai minuman ringan nombor dua di Amerika ke nombor tiga, di belakang Diet Coke. 

Dalam kes khusus ini, media sosial saja membolehkan Pepsi untuk berhubung dengan pelanggan, meningkatkan kesedaran, mempengaruhi sikap pengguna, menerima maklum balas, namun tidak meningkatkan penjualan yang memaksa syarikat untuk menerapkan, sekali lagi, strategi pelbagai saluran yang merangkumi tradisional taktik pemasaran. Mengapa begitu?

tanda pepsi cola

Tangan dan Tangan Digital dan Tradisional

Media tradisional tidak rosak. Apa yang perlu diperbaiki adalah perubahan pola pikir tentang bagaimana peranan media tradisional dan apa peranannya sekarang.

Charlie DeNatale, Ahli Strategi Media Tradisional Di Atas Lipatan

Saya rasa ini tidak mungkin benar, jika tidak, mengapa kita masih melihat McDonald's di luar rumah?

Walaupun kami menyebutnya tradisional, pemasaran konvensional berkembang secara eksponensial sejak zaman kegemilangan radio dan surat khabar, dengan peranan sekarang sangat berbeza. Ini membantu menargetkan ahli keluarga yang berbeza, untuk menjangkau khalayak khusus melalui majalah, program tv, dan surat khabar khusus, menyumbang untuk mewujudkan rasa solid, kredibiliti, dan keakraban untuk jenama, dan untuk membina suasana yang menyenangkan di sekitarnya sebagai dengan baik.

Oleh kerana digital terbukti penting bagi jenama untuk mengikuti pasar yang sentiasa berubah, tradisional boleh menjadi senjata untuk melawan jangka masa perhatian orang yang semakin pendek, memungkinkan pendekatan yang lebih peribadi, kerana katalog bulanan adalah contoh. Walaupun ada yang mungkin memerlukan pengaruh untuk menentukan pembelian mereka, yang lain mungkin memberikan lebih banyak kredibiliti pada artikel surat kabar. 

Semasa bekerja bersama, media pemasaran digital dan tradisional mengumpulkan kedua-dua sisi spektrum pelanggan, menjangkau lebih banyak pelanggan berpotensi yang dapat menyebabkan transaksi selari dan bebas untuk peningkatan pendapatan. Menjelajah satu sama lain meningkatkan peluang untuk menjadikan penonton berada dalam "gelembung pengaruh" jenama dan memberi kesan berkesan terhadap perjalanan keputusan pengguna.

Pemikiran Akhir

Kehadiran digital dan sosial di samping alat mudah alih secara drastik membentuk cara kita membeli, mendorong manusia ke arah membeli-belah dalam talian, namun jawapan untuk perubahan itu adalah strategi pemasaran pelbagai saluran, termasuk medium tradisional yang mempengaruhi keseluruhan proses pemerolehan. Berkomunikasi melalui saluran yang berbeza, syarikat memastikan lebih sukar untuk dilarikan gelembung pengaruh yang boleh menghasilkan kesan pada setiap tahap perjalanan pengguna dari kebangkitan keinginan hingga pasca pembelian.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.