3 Strategi Teknologi Teratas untuk Penerbit pada 2021

Strategi Teknologi untuk Penerbit

Tahun lalu sukar bagi penerbit. Memandangkan kekacauan COVID-19, pilihan raya, dan pergolakan sosial, lebih banyak orang telah menggunakan lebih banyak berita dan hiburan sepanjang tahun lalu daripada sebelumnya. Tetapi keraguan mereka terhadap sumber-sumber yang memberikan maklumat tersebut juga telah mencapai level tertinggi sepanjang masa, seperti gelombang maklumat yang semakin meningkat mendorong kepercayaan di media sosial dan juga enjin carian untuk merakam rendah.

Dilema ini mempunyai penerbit di semua genre kandungan yang berjuang untuk mengetahui bagaimana mereka dapat memperoleh kembali kepercayaan pembaca, membuat mereka terus terlibat dan meningkatkan pendapatan. Perkara yang menyulitkan, ini semua terjadi ketika penerbit juga berhadapan dengan kematian kuki pihak ketiga, yang banyak bergantung kepada penargetan penonton untuk menyampaikan iklan yang terus menyala dan pelayan tetap aktif.

Ketika kita memulai tahun baru, tahun yang kita semua harapkan akan kurang gencar, penerbit harus beralih kepada teknologi yang membolehkan mereka berhubung dengan penonton secara langsung, untuk memotong orang tengah media sosial dan menangkap dan memanfaatkan lebih banyak data pengguna pihak pertama . Berikut adalah tiga strategi teknologi yang akan memberi kelebihan kepada penerbit untuk membina strategi data khalayak mereka sendiri dan mengakhiri pergantungan mereka pada sumber pihak ketiga.

Strategi 1: Pemperibadian Pada Skala.

Penerbit tidak dapat secara realistik mengharapkan bahawa penggunaan media secara besar-besaran akan berterusan. Pengguna telah dibanjiri dengan maklumat yang berlebihan, dan banyak yang mengurangkan demi kesihatan mental mereka sendiri. Walaupun untuk media hiburan dan gaya hidup, nampaknya banyak penonton yang baru mencapai titik tepu. Ini bermaksud penerbit perlu mencari cara untuk menarik perhatian pelanggan dan membuat mereka kembali. 

Menyampaikan kandungan yang diperibadikan dengan tepat adalah salah satu kaedah yang paling berkesan untuk melakukannya. Dengan banyak kekacauan, pengguna tidak mempunyai waktu atau kesabaran untuk menyelesaikan semuanya untuk mencari apa yang mereka benar-benar mahu lihat, jadi mereka akan tertarik dengan gerai yang menguruskan kandungan untuk mereka. Dengan memberi pelanggan lebih banyak perkara yang mereka mahukan, penerbit dapat membina lebih dipercayai, hubungan jangka panjang dengan pelanggan yang akan bergantung pada penyedia kandungan kegemaran mereka untuk tidak membuang masa mereka dengan kandungan sembrono yang tidak mereka pedulikan.

Strategi 2: Peluang Lebih Banyak untuk Teknologi AI

Sudah tentu, menyampaikan kandungan yang diperibadikan kepada setiap pelanggan hampir mustahil tanpa automasi dan teknologi kecerdasan buatan untuk membantu. Platform AI kini dapat mengesan tingkah laku khalayak di laman web - klik, carian dan penglibatan mereka yang lain - untuk mengetahui pilihan mereka dan membina grafik identiti yang tepat untuk setiap pengguna. 

Tidak seperti kuki, data ini diikat terus ke individu berdasarkan alamat e-mel mereka, memberikan satu set kecerdasan khalayak yang jauh lebih tepat, tepat dan boleh dipercayai. Kemudian, apabila pengguna itu log masuk semula, AI mengenali pengguna dan secara automatik menyajikan kandungan yang secara historis menarik perhatian. Teknologi yang sama juga membolehkan penerbit menghantar kandungan yang diperibadikan ini secara automatik kepada pelanggan melalui pelbagai saluran, termasuk pemberitahuan e-mel dan push. Setiap kali pengguna mengklik kandungan, sistem menjadi lebih pintar, belajar lebih banyak mengenai pilihan mereka untuk memperhalusi pemperibadian kandungan.

Strategi 3: Pergeseran Ke Arah Strategi Data Milik

Memikirkan cara mengimbangi kehilangan kuki hanyalah sebahagian daripada pertempuran. Selama bertahun-tahun, penerbit bergantung pada media sosial untuk menyebarkan kandungan dan membina komuniti pelanggan yang terlibat. Namun, karena pergeseran dalam kebijakan Facebook, konten penerbit tidak diprioritaskan, dan sekarang, ia juga menjadikan sandera data penonton. Oleh kerana setiap lawatan laman web dari Facebook adalah lalu lintas rujukan, Facebook sendiri menyimpan data khalayak itu, yang bermaksud penerbit tidak mempunyai cara untuk belajar mengenai pilihan dan minat pengunjung tersebut. Akibatnya, penerbit tidak berdaya untuk menargetkan mereka dengan kandungan yang diperibadikan yang kami tahu yang dikehendaki oleh khalayak. 

Penerbit mesti mencari cara untuk beralih dari bergantung pada lalu lintas rujukan pihak ketiga ini dan membina cache data khalayak mereka sendiri. Menggunakan 'data yang dimiliki' ini untuk menargetkan khalayak dengan kandungan yang diperibadikan sangat penting kerana kepercayaan terhadap Facebook dan platform sosial lain semakin berkurang. Penerbitan yang tidak menerapkan cara untuk mengumpulkan dan menggunakan data khalayak untuk menyampaikan lebih banyak kandungan yang dipersonalisasi akan kehilangan peluang untuk menjangkau dan menarik pembaca dan mendorong pendapatan.

Walaupun kita semua berusaha untuk mengetahui cara menavigasi "normal baru", satu pelajaran telah dibuat dengan sangat jelas: organisasi yang merancang untuk yang tidak dijangka, yang mengekalkan hubungan satu lawan satu dengan pelanggan mereka, mempunyai jauh lebih baik peluang untuk mengharungi apa sahaja perubahan yang mungkin berlaku. Bagi penerbit, ini bermaksud mengurangkan pergantungan kepada pihak ketiga yang berfungsi sebagai penjaga pintu antara anda dan pelanggan anda dan bukannya membina dan memanfaatkan data khalayak anda sendiri untuk menyampaikan kandungan yang diperibadikan yang mereka harapkan.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.