Saya Percaya Kejayaan Pemasaran Media Sosial B2B adalah Berlebihan

suka tidak suka

Mari mulakan perbualan ini dengan mengatakan bahawa semua bukti saya adalah anekdot. Saya belum membuat kajian meluas untuk membuktikan naluri saya; Saya terus meminta lebih banyak orang berbisik kepada saya bahawa mereka tidak menggunakan media sosial untuk mendapatkan hasil. Dan mereka sama sekali tidak menderita; syarikat mereka berjaya.

"Tunggu!", Anda menyatakan, "Mereka bisa melakukannya dengan lebih baik!"

Tidak. Salah satu syarikat mempunyai pertumbuhan lebih dari 100% YoY di pasaran yang sangat kompetitif. Tidak ada kepimpinan mereka dan pekerja mereka yang tetap hadir di media sosial. Sebilangan besar petunjuk mereka datang dari persidangan yang mereka hadiri di seluruh dunia. Mereka mempunyai pasukan penjualan dalaman yang menindaklanjuti petunjuk tersebut dan mendorong penukaran rumah.

Perniagaan lain baru sahaja membina ruang pejabat baru dan membiayai sendiri pertumbuhan mereka. Mereka mempunyai produk integrasi yang tidak memiliki persaingan dalam industri Perusahaan, dan mereka menandatangani pelanggan secepat mereka dapat menunjukkan demo kepada mereka. Serius - tidak ada media sosial.

Saya bukan hanya bercakap mengenai pemantauan untuk makluman… saya bercakap sifar usaha dimasukkan ke dalam strategi media sosial mereka.

Di sisi lain, saya mempunyai satu syarikat yang saya bekerjasama dan memberitahu bahawa mereka tidak melakukan apa-apa kecuali promosi media sosial kerana ia berfungsi dengan baik. "Apa lagi yang telah anda coba?", Saya bertanya. "Tidak ada, kita tidak perlu.", Kata pemiliknya. Menarik, jadi satu syarikat yang memuji hasil media sosial tidak lain hanyalah media sosial. Bagaimana mereka tahu ia berfungsi ?!

Pemasar Bangun

Seorang rakan sekerja baru-baru ini memberitahu saya bahawa CMOnya baru-baru ini diberhentikan setelah berbulan-bulan melaporkan metrik kesombongan kepada dewan. Tayangan Halaman, Ikuti, Suka, dan Retweet ... sama sekali tidak ada kaitan dengan penjanaan atau pertumbuhan pendapatan.

Kami mempunyai pelanggan yang meraikan kehebatan media sosial mereka, mengumpulkan banyak pengikut di platform media sosial. Mereka bekerja sangat keras untuk terlibat dan memelihara rangkaian media sosial mereka. Tetapi ketika datang ke demo dan muat turun, jumlahnya tidak pernah berhubungan.

Pemerhatian anekdot saya berterusan di laman web saya. Walaupun saya mendapat beberapa kegembiraan melalui LinkedIn, Facebook dan Twitter menghasilkan sifar hasil. Saya baru-baru ini menguji dan mendorong puluhan ribu pembaca tambahan untuk terlibat melalui pengurus Facebook. Yap .. anda sudah meneka. Tidak pergi.

Empat Masalah dengan Pemasaran Media Sosial

Terdapat empat masalah yang merosakkan kemampuan kita untuk mendapatkan penjualan yang dikaitkan dengan media sosial:

  1. Niat - adakah peminat dan pengikut anda di media sosial mengikuti anda kerana mereka meneliti pembelian mereka seterusnya dan memeriksa syarikat anda? Sangkaan saya adalah jumlah peratusan keseluruhan khalayak anda ... dan bersenang-senang cuba mengetahui siapa mereka sebenarnya.
  2. Atribusi - peralihan antara rangkaian sosial dan anda analisis penuh dengan jurang, yang terbesar adalah penjualan yang berasal dari Tweet atau Kemas kini Facebook. Tidak mustahil; ia hanya sukar.
  3. Corong - setiap pemasar suka menarik corong penukaran anda dan akan memberitahu anda bahawa penglibatan adalah penting antara kesedaran dan penukaran. Masalahnya bukan perintah; ia adalah ruang antara. Pelanggan menggambarkan corong keren ini di mana prospek melangkau langkah terakhir ke langkah seterusnya. Kenyataannya sangat berbeza. Penukaran jauh dari perhubungan di media sosial. Mungkin mengambil masa bertahun-tahun untuk mendorong pihak berkuasa yang mesti anda kenali. Itu banyak usaha dengan pulangan pelaburan yang sangat sedikit.
  4. Vanity - tidak terasa luar biasa apabila anda mendapat ratusan atau ribuan tontonan, suka, tweet, retweet, perkongsian atau penyertaan peraduan? Ia - pasukan kami telah berjaya dan berjaya di kehebatan media sosial kami. Masalahnya, tentu saja, tidak ada metrik yang membawa kepada perniagaan. Apabila telefon tidak berdering, pemasar suka menunjukkan metrik kesombongan untuk mengalihkan perhatian.

Pemasar harus bekerja dari pendapatan mundur ke prospek. Menyedari dari mana datangnya pendapatan anda harus menjadi keutamaan anda dan kemudian mendorong perniagaan melalui medium dan saluran tersebut.

Saya tidak mengatakan media sosial tidak akan atau tidak dapat berfungsi, saya hanya memperhatikan bahawa saya sering melihat pelaburan pemasaran dalam strategi lain yang mempunyai pulangan pelaburan yang jauh lebih tinggi, memerlukan usaha yang lebih sedikit, dan lebih mudah untuk dikesan.

Saya juga tidak berputus asa di media sosial. Saya menyedari bahawa kesedaran, pengiktirafan, kewibawaan, dan kepercayaan jenama semua dapat memberikan hasil yang baik. Saya hanya berpendapat bahawa hasil di media sosial sering dibesar-besarkan. Sekiranya ada yang memberitahu anda berbeza, periksa perniagaan di sana dan selidiki bagaimana mereka dibayar.

Sangkaan saya adalah bahawa ia bukan melalui media sosial.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.