Kesalahan Pemasaran Media Sosial yang Harus Anda Elakkan

kesalahan media soical

Lebih kerap daripada tidak, saya mendengar semakin banyak syarikat bercakap mengenai media sosial seolah-olah ia hanya media penyiaran yang lain. Media sosial lebih daripada itu. Media sosial dapat dianalisis untuk kecerdasan, dipantau untuk mendapatkan umpan balik dan peluang, digunakan untuk berkomunikasi dengan prospek dan pelanggan, digunakan untuk menargetkan dan mempromosikan jenama Anda kepada khalayak yang relevan, dan memanfaatkan untuk meningkatkan kewibawaan dan reputasi pekerja dan jenama anda.

Sebarang strategi pemasaran digital yang berkesan melibatkan komponen yang tidak terpisahkan iaitu media sosial. Permulaan atau tidak, ini adalah salah satu platform digital terbaik untuk mendorong perniagaan maju dengan pantas, dengan syarat pemasaran media sosial dilakukan dengan betul. Bagi pendatang baru dalam industri pemasaran digital, membuat kesan pertama yang baik di media sosial adalah sangat penting kerana mereka hanya mendapat satu peluang untuk membuatnya betul. Kehilangan peluang itu bermaksud ketinggalan dari pesaing dan memperbaiki reputasi yang dengan sendirinya tugas yang tidak begitu mudah. Jomer Gregorio, Pemasaran Digital Filipina

Berikut adalah 8 Kesalahan Pemasaran Media Sosial yang harus dielakkan

  1. Tidak mempunyai media sosial strategi apa sahaja.
  2. Membuat akaun di terlalu banyak platform terlalu awal.
  3. Membayar untuk pengikut palsu.
  4. Bercakap terlalu banyak mengenai jenama dan jenama sahaja.
  5. Menggunakan tidak relevan dan hashtag berlebihan.
  6. Berkongsi terlalu banyak kemas kini dalam jangka masa yang singkat. (Tetapi anda mungkin tidak berkongsi seperti biasa seperti yang anda boleh)
  7. Terlupa proofread.
  8. Mengabaikan sosial aspek media sosial.

Banyak kesilapan ini sama dengan infografik sebelumnya yang kami kongsikan kesilapan media sosial perniagaan. Satu perkara utama yang akan saya tambahkan adalah bahawa anda harus sentiasa berusaha membina nilai serta memimpin pengikut anda melalui ajakan bertindak. Saya tidak bermaksud mengikuti setiap kemas kini, hanya perlu diingat bahawa strategi anda harus memasukkan ahli khalayak baru yang terkemuka kembali ke jenama anda untuk diikuti, peminat, demo, memuat turun, melanggan atau menukar.

Sosial-Media-Pemasaran-Kesalahan

3 Komen

  1. 1

    Setuju sepenuhnya dengan kesalahan yang telah anda nyatakan di atas.

    Ini adalah kesalahan media sosial yang paling biasa dilakukan orang. Media sosial adalah tempat terbaik ke-2 dalam mendorong calon pelanggan dan pembaca selepas enjin carian.

    Bersama dengan kesalahan ini, tidak memberikan kemas kini secara berkala juga merupakan kesalahan biasa seperti yang saya kira. Saya telah melihat begitu banyak jenama di Facebook yang tidak pernah menjaga khalayak mereka dan itulah sebabnya mereka tidak mempunyai pertunangan.

    Orang selalu mahukan hiburan atau sesuatu yang dapat membuat tema sibuk dan jika ada jenama yang tidak menyediakan jenis kandungan seperti itu, maka kemungkinan besar penonton akan melupakan nama jenama mereka.

    Oleh itu, untuk menjaga nama mereka di khalayak, mereka mesti menyediakan kandungan yang boleh membantu, menghiburkan dan membuat penonton sibuk.

    Saya gembira kerana anda telah menyebut kesalahan media sosial utama ini. Jadi Terima kasih kerana berkongsi dengan kami. 😀

  2. 3

    Terima kasih atas pandangan dan peringatan yang hebat! Ini semua benar. Saya sangat setuju! Menyiarkan terlalu banyak catatan dalam jangka masa yang singkat adalah satu kesilapan dan saya biasanya menghadapi masalah ini. Saya masih ingat ketika saya masih pemula, saya menyiarkan kandungan tiga kali sehari dan orang tidak mengendahkannya secara khusus apabila topik tersebut tidak menarik dan pembaca tidak dapat mengaitkannya. ProFreading juga penting untuk membina kepercayaan dan kebolehpercayaan untuk jenama anda, ejaan mesti selalu diperiksa. Pos hebat!

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.