Tindak Balas Krisis Media Sosial Anda Merosakkan Profesion Anda

Lelaki Menangis
Pengguna Hak Cipta Flickr Craig Sunter

Tidak ada kekurangan aktiviti media sosial semasa peristiwa tragis di Boston baru-baru ini. Aliran Facebook dan Twitter anda dipenuhi dengan kandungan yang merujuk peristiwa yang berlangsung dari minit ke minit. Sebenarnya, kebanyakannya tidak masuk akal di luar konteks.

Tidak ada kekurangan pengurus jenama pemasaran media sosial yang mengikuti praktik terbaik semasa krisis. Stacy Wescoe menulis: "Saya terpaksa berhenti sendiri dan berkata, 'Tidak, orang tidak perlu melihatnya sekarang,' dan membiarkan halaman Facebook saya kosong sepanjang hari." John Loomer memberi amaran bahawa "Pemesejan jenama sering muncul sebagai tidak tulus selama ini." Pauline Magnusson menyatakan"Namun, pada saat tragedi, itu bukan yang terus diperlukan oleh penonton kami."

Dan berterusan dan berterusan.

Sebilangan besar orang memberikan nasihat yang sama, dan sebenarnya mereka juga memberikan cadangan yang sama seperti nombor satu senarai mereka. Steven Shattuck memanggilnya "Lumpuhkan Segera Tweet, Pos dan E-mel Berjadual."

Kenapa? Kerana sebagai BlogHer's Elisa Camahort menulis:

Kami tidak mahu menjadi organisasi yang secara terang-terangan membicarakan kerajinan kanak-kanak, sementara komuniti kami menunggu untuk mengetahui berapa banyak kanak-kanak yang cedera atau hilang dalam penembakan sekolah. Kami tidak mahu menjadi organisasi yang mempromosikan sukan atletik sementara komuniti kami menunggu untuk mendengar daripada rakan dan saudara mereka di maraton.

Lelaki Menangis

© Pengguna Flickr Craig Sunter

Dalam usaha memahami reaksi ini, saya mendapat komen dari Mary Beth Quirk di Pelanggan. Dia membuat perkara berikut:

Kejadian perniagaan dan mengerikan, yang mengakibatkan kehilangan nyawa manusia tidak bercampur aduk.

Kita semua dilanda krisis besar. Kita semua beremosi. Kelemahan aktiviti perniagaan setiap hari nampaknya tidak begitu penting ketika kita berurusan dengan sesuatu yang mengerikan seperti keganasan, bencana alam, atau kemalangan industri.

Saya dapat memahami keinginan untuk berhenti bekerja. Ketika Presiden Kennedy dibunuh (pada hari Jumaat), Chicago Tribune laporan bahawa pada hari Isnin, hampir semua pejabat dan kebanyakan perniagaan ditutup, dan kebanyakan sekolah dan kolej menangguhkan kelas.

Tetapi dalam kes pengeboman dan pencarian suspek, saya tidak dapati ada catatan mengenai siapa pun yang menghentikan atau melambatkan operasi perniagaan di luar Boston (kecuali langkah keselamatan). Semua orang terus melakukan penyelidikan dan pengembangan, menjalankan produksi, melakukan panggilan penjualan, melakukan analisis kewangan, menulis laporan, melayani pelanggan, dan mengirimkan produk.

Setiap aspek perniagaan terus berjalan kecuali satu. Kita seharusnya menghentikan kempen pemasaran kita - terutamanya kempen kita media sosial kempen pemasaran — semasa krisis.

Mengapa pemasaran berbeza daripada fungsi perniagaan lain? Sekiranya "peristiwa perniagaan dan menjengkelkan tidak bercampur", mengapa tidak kita lambat semua turun? Mengapa begitu banyak pengurus jenama berfikir bahawa mereka harus berhenti bekerja ketika dunia tertumpu pada krisis besar? Tidakkah pengurus kilang, pengurus penjualan, pengurus perakaunan dan semua orang melakukan perkara yang sama?

© Flickr pengguna khawkins04

© Flickr pengguna khawkins04

Pemasar tidak lebih kurang manusia daripada orang lain. Sekiranya kita memutuskan untuk menghentikan pemesejan media sosial kita, kita akan mengatakannya semua orang harus memberi tumpuan kepada tragedi itu atau kita mengatakan bahawa kami tidak penting untuk perniagaan kami.

Sekiranya dulu, diam di media sosial menyiratkan bahawa kita memikirkan lebih sedikit orang dalam profesion lain yang masih menjalankan tugas mereka daripada memperhatikan apa yang berlaku.

Sekiranya yang terakhir, kami mengatakan bahawa pemasaran tidak begitu penting dengan bahagian lain di syarikat kami. Sebenarnya, saya fikir sebagai pemasar kita cenderung mempunyai pandangan yang agak terhad mengenai nilai kita sendiri. Perkara ini menjadi jelas semasa saya cuba membincangkan isu tersebut dalam talian:

Jadi inilah senarai amalan terbaik saya sendiri semasa krisis media sosial. Anda mungkin akan tidak setuju. Itulah komen untuk:

Pertama, berbincanglah dengan pihak pengurusan anda untuk mengetahui syarikat itu menutup atau mengurangkan operasi - Sekiranya mereka berencana untuk menutup lebih awal, menghantar staf pulang, atau mengurangi kegiatan, pemasaran Anda harus dikurangkan dengan sewajarnya. Dan anda akan bertanggungjawab untuk menyampaikan keputusan ini kepada orang ramai juga.

Kedua, tinjau keseluruhan strategi pemasaran anda untuk elemen yang mungkin tidak sensitif. Paparan kedai yang mengatakan bahawa produk anda adalah "DA BOMB" sama menyinggung perasaan dengan tweet dengan kandungan yang sama. Terus pantau peristiwa ketika ia berlangsung sehingga anda dapat membuat penyesuaian yang diperlukan. Jangan hanya membatalkan semua pesanan yang dijadualkan, melainkan syarikat anda juga menutup semua operasi perniagaan.

Ketiga, kaji hubungan perniagaan dan industri anda dengan tragedi semasa. Sekiranya anda mengeluarkan peralatan sukan, pengeboman maraton mungkin memberi inspirasi kepada anda untuk mengganti beberapa mesej promosi anda dengan usaha meningkatkan kesedaran mengenai badan amal yang anda sokong yang berkaitan dengan krisis. Atau, anda mungkin ingin mencari jalan untuk menolong secara langsung. (Sebagai contoh: apa yang dilakukan oleh Anheuser-Busch selepas Badai Sandy.)

Keempat, berhati-hati dalam menyatakan sentimen anda. Semua orang tahu bahawa semua orang memikirkan mangsa tragedi semasa. Kecuali anda mempunyai sesuatu untuk ditambahkan di luar "Hati kami keluar untuk ..." anda mungkin tidak boleh mengatakan apa-apa sebagai jenama. Anda pasti tidak boleh menjadi Epicurious atau Kenneth Cole. Anda mungkin hanya menerangkan apa yang dilakukan oleh syarikat anda sebagai tindak balas sekiranya maklumat itu memberi kesan kepada pelanggan dan penyokong anda.

Contohnya, jika anda membuat sumbangan kewangan, jangan membincangkannya semasa krisis. Tetapi jika pekerja anda akan memberi darah, beritahu orang bahawa akan ada kelewatan dalam mengembalikan panggilan dan e-mel.

Respons krisis media sosial anda merosakkan profesion anda. Sekiranya anda melakukan apa yang para pakar katakan dan mematikan semua pesanan automatik, anda menyiratkan bahawa pemasar adalah satu-satunya orang yang cukup sensitif untuk berhenti bekerja dan memberi tumpuan kepada perkara penting, atau anda menyiratkan bahawa pemasaran tidak begitu penting seperti perniagaan lain fungsi. Kedua-dua pilihan ini kurang menunjukkan profesion.

Mari menjadikan pemasaran sebagai warganegara kelas pertama. Mari bekerjasama dengan profesional lain dalam disiplin lain untuk bertindak balas dengan sewajarnya, merancang dengan bijak, dan berkelakuan baik.

Jangan ragu untuk tidak bersetuju di bawah.

10 Komen

  1. 1

    Hai Robby -

    Saya sangat menghargai anda memetik saya dalam karya anda, dan saya rasa pemeriksaan anda terhadap isu-isu rumit yang terlibat dalam mengubah pesanan pemasaran seseorang dalam momen tragedi nasional adalah wajar.

    Yang mengatakan - Saya akan tidak bersetuju dengan anda.

    Anda menulis, "Jika kami memutuskan untuk menghentikan pemesejan media sosial kami, kami mengatakan bahawa semua orang harus fokus pada tragedi itu atau kami mengatakan bahawa kami tidak penting bagi perniagaan kami."

    Saya rasa itu adalah dualisme yang salah - itu bukan satu-satunya dua kemungkinan mesej yang disampaikan oleh pilihan untuk menangguhkan kempen pemasaran automatik semasa masa tragedi.

    Bagi saya sendiri, ini adalah pengakuan bahawa di kalangan penonton saya, ada kemungkinan ada orang dalam pelbagai tahap kesedihan. Dan yang lain mungkin tidak berduka sama sekali. Tetapi kerana kerumitan reaksi manusia terhadap tragedi dan kerugian, terutama dalam skala besar, saya percaya satu-satunya tindak balas etika adalah berusaha untuk tidak menambah kesedihan seseorang dengan mesej pemasaran automatik yang boleh menyakitkan, meradang, atau menyakitkan untuk seseorang yang sedang dalam kesedihan - terutama mengetahui bahawa ada kemungkinan besar * banyak * penonton saya dalam kesedihan.

    Saya tidak begitu yakin bahawa saya dapat mengarahkan penonton saya di mana seharusnya fokus. Saya harap mereka adalah orang yang mempunyai kehidupan yang penuh dan kaya di mana orang lebih penting daripada keuntungan. Saya harap perniagaan saya bukan perkara terpenting di dunia mereka, dan saya memilih untuk menyesuaikan pesanan pemasaran saya dengan sewajarnya setelah berlakunya tragedi.

    Untuk diri saya dan pasangan saya, semasa kami menutup pesanan automatik, kami tidak berhenti berkomunikasi dengan khalayak kami. Kami tahu bahawa kami perlu bersikap dekat dengan mendengar khalayak kami. Daripada cuba menukar mesej automatik dengan cepat. Lebih mudah untuk menjeda urutan automatik "pemula percakapan" kerana kandungan media sosial sering kali dan menyiarkan beberapa kemas kini yang tulus, serta memberi tumpuan kepada penglibatan yang berkualiti. Bagi kami, ini adalah tindak balas terpilih kami terhadap keperluan penonton kami.

    Kemas kini pertama kami setelah pengeboman berlaku adalah gambar ringkas pelari dengan kapsyen yang menyatakan doa kami untuk komuniti Boston dan pelari maraton. Dengan lebih dari 80,000 tontonan (lebih dari 20 ribu hanya dalam beberapa jam), saya berpendapat bahawa itu adalah pesanan pemasaran yang sesuai dengan khalayak kami dengan cara yang jauh lebih sesuai daripada sekadar membiarkan mesej automatik kami terus.

    Bagi kami, nilai keaslian sebagai jenama sangat penting, bukan hanya pada saat-saat tragedi, tetapi selalu. Sebagai jenama, penting untuk memadankan tindakan kita dengan siapa yang kita katakan, untuk menggunakan definisi ketulenan Seth Godin. Kami adalah orang-orang yang benar-benar mengambil berat tentang pelanggan kami - bukan hanya sebagai sumber keuntungan, tetapi juga sebagai orang sebenar dengan perasaan sebenar, beberapa di antaranya cukup kompleks pada saat tragedi dan kesedihan. Menjadi sahih bagi kami termasuk memastikan mesej pemasaran kami bertindak balas terhadap perkara ini dengan sensitif semasa berlakunya tragedi dan kesedihan nasional.

    Dalam beberapa cara - anda bahkan mungkin mengatakan bahawa menangguhkan pesanan pemasaran automatik pada masa itu adalah kerana menghormati kekuatan fungsi pemasaran yang luar biasa, tetapi dengan kuasa datanglah tanggungjawab untuk menggunakannya dengan bijak.

    Terima kasih kerana memulakan dialog - topik ini terlalu penting untuk diabaikan.

    • 2

      Terima kasih atas komen, Pauline

      Maksud saya adalah bahawa menangguhkan mesej automatik semasa krisis kerana "ada perkara yang lebih penting untuk dikhawatirkan" nampaknya tidak sesuai dengan kenyataan bahawa kita tidak menangguhkan semua perkara lain yang dilakukan oleh perniagaan kita. Mengapa terus memasarkan lebih sensitif daripada terus menjual, terus mengharapkan orang tiba di tempat kerja tepat waktu, atau terus terbuka untuk umum?

      Saya sama sekali tidak menentang jenama yang sahih. Saya rasa ada kes di mana kita perlu mengalihkan perhatian nasional kita dari semua aspek perniagaan ke arah tragedi. Itulah sebabnya saya merujuk kehilangan Presiden Kennedy.

      Kebimbangan saya adalah bahawa ketidakkonsistenan antara tingkah laku pemasar dan tingkah laku disiplin lain dalam perniagaan. Saya berpendapat bahawa tidak konsisten merosakkan profesion kerana boleh membuat pemasar kelihatan tidak penting atau menjadikannya kelihatan terlalu sensitif.

      Saya mahu pemasaran mendapat lebih banyak penghormatan. Mengurangkan aktiviti pemasaran awam ketika kebanyakan disiplin lain terus beroperasi dengan kecepatan penuh seperti itu akan memperkuat pemasaran sebagai warga kelas kedua.

      • 3

        Saya akan terus tidak bersetuju. Anda menulis, "Saya mahu pemasaran mendapat lebih banyak penghormatan. Mengurangkan aktiviti pemasaran awam ketika kebanyakan disiplin ilmu lain terus beroperasi dengan kecepatan penuh seperti itu akan memperkuat pemasaran sebagai warga kelas kedua. "

        Secara jujur, saya percaya bahawa sebaliknya adalah benar. Menjalankan perniagaan seperti aktiviti pemasaran biasa pada masa tragedi nasional akan mengurangkan rasa hormat kepada pemasar - bahawa ia akan memperkuat persepsi masyarakat terhadap pemasaran yang begitu fokus pada dolar yang maha kuasa sehingga mereka tidak peduli dengan keperluan dan emosi sebenar pelanggan mereka . Dalam perniagaan saya, sambutan daripada pelanggan saya menyokong pendapat saya. Dan secara jujur ​​- sebagai perniagaan kecil, kami menangguhkan operasi lain. Dan sebagai pengurus SDM dalam kehidupan sebelumnya, saya mengesyaki bahawa terdapat banyak fungsi perniagaan lain yang tidak berlaku pada hari Isnin petang. Saya tidak mempunyai nombor untuk membuktikan kes ini, tetapi mana-mana pemimpin pintar dalam perniagaan akan mengambil kira apa yang diperlukan oleh pekerjanya pada waktu itu, dan itu mungkin termasuk membiarkan beberapa orang pulang lebih awal jika mungkin. Misi itu penting, tetapi tanpa orang (pelanggan atau pekerja), misi itu tidak akan berlaku.

        Apakah tujuan pemasaran? Untuk membuktikan nilainya sendiri atau untuk mendorong pelanggan membuat keputusan yang baik berkaitan dengan jenama. Sekiranya ia yang pertama, pasti, Tweet. Sekiranya yang terakhir, saya rasa jeda untuk mendapatkan nadi pasaran dan memberi respons yang tepat mungkin lebih berkesan. Anda boleh mempertikaikan semua yang anda mahukan untuk nilai pemasaran sebagai entiti terpencil. Saya akan berhujah dengan penuh semangat bahawa pemasaran bukanlah tujuan tetapi kaedah untuk tujuan. Dan saya tidak melihatnya sebagai kurangnya penghormatan terhadap profesion.

        Sebagai contoh - di dalam kereta saya, petrol adalah cara untuk mencapai tujuan. Saya sangat menghormatinya, tetapi dengan sendirinya, tanpa mekanisme kereta, ia tidak menghasilkan apa-apa. Dan tanpanya, kereta saya tidak akan berjalan. Tumpuan eksklusif pada kualiti petrol saya tanpa perhatian terhadap sistem lain di dalam kereta saya tidak akan menjadikan kereta saya berjalan dengan lebih cekap.

        • 4

          Bagi saya, jenama yang berhenti menyebut produknya tetapi terus membuatnya, rantai kedai kopi yang berhenti tweet tetapi terus menjual kopi — itulah jenama yang saya rasa tidak dihargai. Seolah-olah mereka menjauhkan diri dari pemasaran sebagian besar waktu, tetapi merasa mereka perlu menolak volume semasa tragedi.

          Saya tidak fikir pemasaran adalah entiti terpencil. Saya rasa ia (harus) berkaitan erat dengan budaya syarikat dan hubungannya dengan pelanggan dan penyokongnya.

          Itulah sebabnya saya ingin melihat jenama membuat keputusan yang holistik, dan bukannya terpencil kepada bahagian pemasaran sahaja. Saya rasa dengan berbuat demikian akan meningkatkan rasa hormat terhadap pemasaran, kerana semua syarikat akan berada di halaman yang sama dan bukannya hanya kelihatan seperti berusaha untuk memaksimumkan pendapat umum.

  2. 6

    Robby,

    Saya harus bersetuju dengan Pauline. Walaupun saya rasa penting untuk mengetahui apa yang dilakukan oleh jenama kita pada juruterbang automatik (baca = dijadualkan), pada masa yang sama kita harus ingat untuk menjaga segala sesuatu dalam konteks.

    Tidak semua perniagaan akan terkena dampak yang sama dengan tragedi nasional. Tindak balas orang ramai tidak diperlukan bagi setiap jenama, tetapi bergantung pada perniagaan / pasaran individu. Sekiranya anda pengeluar pakaian kanak-kanak atau syarikat bunga api, anda mungkin mempunyai tindak balas media sosial yang berbeza terhadap peristiwa di Boston berbanding syarikat hosting atau tempat pembaikan automatik. Begitu juga, tempat pembaikan automatik mungkin ingin melihat pesanan orang ramai mereka sekiranya berlaku tragedi yang melibatkan bom kereta.

    Sejauh perlambatan pemasaran media sosial di seluruh negara untuk jenama, saya selalu menganggap itu keputusan yang bijak. Sudah tentu, itu harus ditimbang dengan seberapa banyak pemasaran jenama tertentu. Syarikat saya, misalnya, melakukan sebilangan kecil pemasaran media sosial sekarang, jadi menangguhkan dorongan digital kami sehingga setelah peristiwa penting tragedi berakhir akan membunuh jangkauan orang ramai yang kami lakukan, kerana 100% mesej kami adalah dihasilkan dalam talian.

    Panjang dan pendeknya adalah bahawa ia adalah garis halus untuk berjalan. Pada hakikatnya, pemilik perniagaan yang bijak akan mengetahui tindakan yang bijaksana yang harus diambil berhubung dengan pesanan mereka kepada orang ramai semasa krisis. Dan akhirnya, orang ramai akan memutuskan apakah tindakan yang diambil oleh jenama itu sesuai atau tidak.

    • 7

      Terima kasih atas komen, John.

      Ini adalah garis halus untuk berjalan. Saya lebih mementingkan penghormatan terhadap profesion pemasaran daripada saya dalam membincangkan perkara terbaik untuk perniagaan tertentu. Saya fikir perniagaan harus menyelaraskan usaha. Sekiranya mereka berdiam diri dalam talian, mereka mungkin juga ingin menutup pintu mereka di jabatan lain.

      Anda betul bahawa orang ramai akan memutuskan sama ada tindakan yang diambil oleh jenama sesuai atau tidak. Tetapi kita sudah mengetahui perkara itu orang ramai tidak mempercayai jenama banyak untuk bermula.

      Salah satu cara terbaik untuk menunjukkan kepercayaan adalah bersikap konsisten. Syarikat yang ditutup selama beberapa jam untuk memberi darah dan mengemas kini pesanan dalam talian mereka untuk melakukannya akan menunjukkan konsistensi. Syarikat yang menghentikan semua pemasaran tetapi tetap terbuka menunjukkan bahawa pesanan mereka tidak benar-benar menjadi pusat budaya mereka.

      • 8

        Terima kasih atas jawapan Robby.

        Saya bersetuju bahawa perniagaan harus menyelaraskan usahanya, bagaimanapun, hanya kerana perniagaan menangguhkan promosi produknya untuk jangka waktu yang terbatas, ia tidak semestinya mengurangkan tanggungjawab syarikat itu di bidang lain. Sekiranya saya menangguhkan pemasaran kerana tragedi nasional, itu tidak bermakna saya masih belum mempunyai pelanggan yang ada untuk tetap gembira. Saya perlu melayan pelanggan yang telah saya tanggung untuk terus bahagia.

        Ini mungkin mengapa pengguna tidak mempercayai jenama untuk memulakannya. Saya juga berpendapat banyak kaitannya dengan kenyataan bahawa kebanyakan kempen pemasaran sebenarnya tidak tertumpu pada keperluan pengguna. Cara saya melihatnya, ini adalah untuk mencari kaitan psikologi untuk membuat pengguna berpisah dengan wang mereka. Saya telah meletakkan perniagaan saya dengan cara yang berbeza. Untuk mendapatkan kepercayaan pengguna, anda perlu mengenalinya secara peribadi. Perniagaan ibu-dan-pop pepatah adalah contoh utama ini. Mereka tahu bagaimana memperlakukan pelanggan seperti manusia, dan bukannya melihat mereka sebagai tanda dolar yang baru saja berjalan melalui pintu - dan itulah yang membuat pelanggan kecewa ketika mereka mula berbelanja di sebuah kedai kotak besar berbanding perniagaan kecil di jalanan . Apa yang berlaku? 'Orang kecil' itu tidak lagi berniaga dan yang tinggal hanyalah kedai kotak besar dan kita semua tahu apa hasilnya: kurang persaingan untuk rantai besar dan mereka mula menaikkan harga dengan kadar yang lebih tinggi berbanding dengan perkhidmatan pelanggan mereka. Ia menjadi mengenai menjual dan menjana wang dan bukan mengenai benar-benar melayani pelanggan.

        Oleh itu, saya menyimpang. Maksudnya adalah mengenai konsistensi dan saya tidak merasakannya kerana satu bidang syarikat mungkin terpengaruh, itu bermaksud kita perlu menghentikan sepenuhnya fungsi perniagaan yang lain. Pemasaran sudah keluar, tetapi apabila anda mempunyai kewajiban yang harus dipenuhi, penting untuk memahami bahawa kewajiban tersebut harus dipenuhi.

        • 9

          Setuju, John. Walaupun sebagai pemilik perniagaan kecil dan bekas pengurus SDM, saya juga baik-baik saja dengan menilai keperluan pekerja dan / atau kontraktor saya pada masa yang sama dan membiarkan orang lain berehat atau pulang kerana terdapat kejadian yang tidak biasa jika perlu menjadi. Sudah tentu kita mempunyai tanggungjawab terhadap pelanggan kita. Tetapi - orang yang membenarkan saya memenuhi misi saya sama pentingnya dengan pelanggan saya.

        • 10

          Saya setuju dengan komen ini.

          "Saya juga berpendapat itu banyak berkaitan dengan kenyataan bahawa kebanyakan kempen pemasaran sebenarnya tidak tertumpu pada keperluan pengguna"

          Inilah sebabnya mengapa saya menyamakan begitu banyak pemasaran dengan kereta minyak ular, atau paling tidak pada zaman PT Barnum. Pemasaran tidak menumpukan pada keperluan pengguna. Sebaliknya ia memberitahu pengguna "Anda memerlukan ini." Tidak gembira? "Anda memerlukan Jenama-X!" Ia adalah model yang sangat lama. Kata-kata berubah, kaedah penyampaian berubah, tetapi pada akhirnya mesejnya tetap sama. "Anda memerlukan ini." Apabila sebenarnya, saya tidak memerlukannya.

          Jenama yang akan saya percayai, adalah jenama yang menunjukkan inisiatif dalam tanggungjawab sosial berbanding kaedahnya sendiri - dan sedikit. Saya tidak mengatakan bahawa jenama perlu menutup pesanannya. Perlahankan barang automatik, dan biarkan lebih banyak kawalan manusia. Namun, seperti yang anda nyatakan sebelum ini kadang-kadang lebih mudah ..

          Robby, anda mendapat banyak poin. Saya tidak fikir perniagaan perlu berhenti, tetapi pemasaran perlu tahu ada masa dan tempat, dan mesej anda mungkin lebih kuat dengan bagaimana anda bertindak balas terhadap tragedi daripada mengekalkan kekerapannya. Pemasaran demi pemasaran nampaknya rabun, dan bertentangan dengan tanggungjawab sivik. Untuk menjadikan pemasaran sebagai warganegara kelas pertama, ia mesti menepati idea tugas dan tanggungjawab sivik. Ini bermaksud meletakkan komuniti secara keseluruhan sebagai yang pertama, dan membenarkan orang untuk secara aktif mencari anda ketika mereka memerlukannya. Berhati-hatilah dengan pengalaman manusia yang sedang berlaku, dan duduk di belakang untuk perkara yang lebih penting.

          Namun, seperti John dan Pauline, saya rasa salah satu perbezaan utama antara pemasaran (terutama pemasaran media sosial) adalah bahawa kedai-kedai yang tetap terbuka memenuhi suatu keperluan, walaupun hanya tempat untuk berkumpul.

          Saya rasa masalah saya adalah bahawa, terutama dengan tweet automatik, kita perlu mempertimbangkan keperluan pengguna. Kerana jika kita tidak melakukannya, itu semua tidak ada artinya dengan minyak ular pada ketika itu.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.