Media Sosial dan Pengurusan Bantahan

soalan idea

Pagi ini saya membaca buku putih hebat yang terdapat di laman web Aprimo, di mengintegrasikan media sosial.

Pemasar tidak perlu bermula dari awal untuk membina keupayaan mengubah permainan media sosial ke dalam campuran komunikasi yang ada. Dengan memperlakukan media sosial sebagai peluasan media baru dan Web 1.0, pemasar memanfaatkan kemampuan barunya dalam lebar jalur dan sumber daya yang ada.

Buku putih bercakap dengan peranan penjualan dan pemasaran agak terbalik. Pemasar - yang biasanya tidak pernah berhubung dengan orang ramai - kini diminta untuk berkomunikasi dan mengurus jenama secara terbuka. Mereka mesti menyelesaikannya tanpa latihan sama sekali pengurusan bantahan. Saya membincangkan perkara ini juga dalam saya persembahan di Webtrends Engage.

Pada masa yang sama, kami jurujual diharapkan dapat menjawat jawatan di Media Sosial, menerapkan teknik pemasaran dan komunikasi satu-ke-banyak yang tidak pernah mereka sempurnakan.

Kertas putih membuat empat cadangan:

  • Menetapkan titik fokus dengan meletakkan seseorang dari staf pemasaran yang bertanggungjawab di media sosial. Individu ini harus bertanggung jawab untuk membuat strategi media sosial pemasaran, termasuk membuat proses yang akan menetapkan batas di mana kenderaan akan digunakan, bagaimana mereka akan dikendalikan, dan orang mana yang harus ditugaskan kepada mereka sesuai dengan kebijakan korporat.
  • Bekerjasama dengan fungsi lain yang mengambil bahagian dalam kitaran pembelian yang lebih besar, termasuk perkhidmatan pelanggan dan pengurusan produk. Menjelang tahun 2010, lebih daripada 60% syarikat Fortune 1000 yang mempunyai laman web akan mempunyai beberapa bentuk komuniti dalam talian yang dapat digunakan untuk tujuan hubungan pelanggan. Walau bagaimanapun, adalah penting bahawa pemasaran memperhatikan peranan media sosial dalam menjual semula aktiviti daripada yang berorientasikan perkhidmatan pelanggan postales untuk memastikan pemilikan diperuntukkan dengan betul di pelbagai fungsi yang turut serta dalam pelaksanaan strategi CRM yang lebih besar.
  • Bawa orang dari staf pemasaran mengikuti latihan penjualan, terutama yang terlibat dalam forum sosial yang membolehkan komunikasi satu lawan satu. Pemasar tanpa latihan atau pengalaman dalam "manajemen keberatan" sangat rentan dalam dunia media sosial, kerana pelanggan bebas mengkritik penyedia dan produknya di forum awam.
  • Bertindak sebagai antara dengan pemimpin penjualan dan jurujual yang ingin mengambil bahagian dalam media sosial, terutama tempat mereka berkomunikasi satu sama lain, dan dilatih dengan arahan editorial yang sama yang diberikan kepada profesional pemasaran dan komunikasi untuk memastikan perlindungan jenama dan pesanan yang konsisten.

Saya telah memberikan beberapa arahan untuk jurujual mula menggunakan Media Sosial - tetapi kertas putih memperincikan lebih banyak strategi keseluruhan syarikat. Saya juga pernah menghadiri latihan penjualan sepanjang tahun lalu dan sangat mengesyorkannya kepada semua pemasar! Saya sedang menemubual Bill Godfrey, CEO Aprimo hari ini, dan akan membincangkan fenomena ini - cari video yang akan datang!

Tangkapan skrin 2010 03 02 pada 10.37.05 PGPerisian pemasaran on-demand Aprimo yang terintegrasi membolehkan pemasar B2C dan B2B berjaya menavigasi perubahan peranan pemasaran dengan mengawal anggaran dan perbelanjaan, menghilangkan silo dalaman dengan aliran kerja yang diselaraskan dan melaksanakan kempen berbilang saluran yang inovatif untuk mendorong ROI yang dapat diukur. daripada Aprimo laman web.

Satu komen

  1. 1

    Media sosial tentunya mempercepat pemikiran semula "jabatan" kerana semua garis menjadi kabur. Bagus untuk perniagaan.
    Rang Undang-undang

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.