Manusia Perlu Berkelakuan Lebih Baik di Media Sosial

Oleh itu, Anda Malu Secara Umum

Pada persidangan baru-baru ini, saya mengadakan perbincangan dengan pemimpin media sosial yang lain mengenai iklim yang tidak sihat yang tumbuh di media sosial. Ini bukan mengenai perpecahan politik umum, yang jelas, tetapi mengenai kemarahan yang membebankan setiap kali timbul isu kontroversi.

Saya menggunakan istilah itu rempuhan kerana itulah yang kita lihat. Kami tidak lagi berhenti untuk meneliti masalah tersebut, menunggu fakta, atau bahkan menganalisis konteks keadaan. Tidak ada reaksi logik, hanya reaksi emosional. Saya tidak dapat menahan diri daripada membayangkan platform media sosial moden sebagai Colosseum dengan jeritan orang ramai dengan ibu jari ke bawah. Masing-masing ingin sasaran kemarahan mereka terkoyak dan musnah.

Melompat ke dalam pergolakan sosial adalah mudah kerana kita secara fizikal tidak mengenali orang itu, atau orang-orang di belakang jenama itu, atau menghormati pegawai pemerintah yang dipilih sebagai jiran oleh pejabat kita. Pada masa ini, tidak ada yang memperbaiki kerosakan yang dilakukan oleh kawanan itu ... terlepas dari apakah orang itu layak atau tidak.

Seseorang (saya harap saya ingat siapa) mengesyorkan agar saya membaca Oleh itu, Anda Malu Secara Umum, oleh Jon Ronson. Saya membeli buku itu pada masa itu dan menunggu saya sekembalinya dari perjalanan. Penulis melalui selusin atau cerita mengenai orang-orang yang dipermalukan secara terbuka, masuk dan keluar dari media sosial, dan hasil yang berterusan. Akibat memalukan cukup suram, dengan orang yang bersembunyi selama bertahun-tahun dan bahkan beberapa yang hanya mengakhiri hidup mereka.

Kami Tidak Lebih Baik

Bagaimana jika dunia mengetahui yang terburuk tentang anda? Apakah perkara terburuk yang pernah anda katakan kepada anak anda? Apakah pemikiran yang paling dahsyat mengenai pasangan anda? Apakah jenaka paling luar biasa yang pernah anda ketawa atau diberitahu?

Seperti saya, anda mungkin bersyukur kawanan itu tidak akan dapat melihat perkara-perkara mengenai anda. Manusia semuanya cacat, dan banyak dari kita hidup dengan penyesalan dan penyesalan atas perbuatan yang telah kita lakukan terhadap orang lain. Perbezaannya adalah bahawa tidak semua daripada kita menghadapi secara terbuka memalukan perkara-perkara mengerikan yang telah kita lakukan. Syukur.

Jika kita adalah terdedah, kami memohon pengampunan dan menunjukkan kepada orang-orang bagaimana kami telah memperbaiki kehidupan kami. Masalahnya ialah kawanan itu sudah lama hilang ketika kita melompat ke mikrofon. Sudah terlambat, hidup kita telah dipijak. Dan diinjak-injak oleh orang tidak lebih atau kurang cacat daripada kita.

Sedang mencari keampunan

Singkirkan segala kepahitan, kemarahan dan kemarahan, pertengkaran dan fitnah, bersama dengan setiap bentuk niat jahat. Bersikap baik dan saling mengasihani, saling memaafkan, sama seperti dalam Kristus Tuhan mengampuni anda. Efesus 4: 31-32

Sekiranya kita terus berjalan di jalan ini, kita harus menjadi manusia yang lebih baik. Kita harus berusaha untuk saling memaafkan secepat kita berusaha untuk menghancurkan satu sama lain. Orang tidak binari, dan kita tidak boleh dinilai baik atau buruk. Ada orang baik yang melakukan kesilapan. Ada orang jahat yang mengubah hidup mereka dan menjadi orang yang luar biasa. Kita perlu belajar untuk mengukur kebaikan yang ada pada manusia.

Alternatifnya adalah dunia yang mengerikan di mana stampedes berleluasa dan kita semua bersembunyi, berbohong, atau dipukul. Dunia di mana kita tidak berani menuturkan pemikiran kita, membincangkan insiden kontroversi, atau mengungkapkan kepercayaan kita. Saya tidak mahu anak-anak saya hidup di dunia seperti ini.

Terima kasih kepada Jon Ronson kerana berkongsi buku penting ini.

Pendedahan: Saya menggunakan pautan afiliasi Amazon saya dalam catatan ini.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.