Pelajaran yang Dipelajari: Platform Media Sosial dan Adopsi Massa Blockchain

Adopsi Blockchain Iklan Media Sosial

Permulaan blockchain sebagai penyelesaian untuk mengamankan data adalah perubahan yang dialu-alukan. Lebih-lebih lagi sekarang, kerana platform media sosial telah memanfaatkan kehadiran mereka untuk terus menyalahgunakan privasi orang. Ianya adalah fakta. Fakta yang telah mengundang kemarahan orang ramai dalam beberapa tahun kebelakangan. 

Baru tahun lalu, Facebook berada di bawah kebakaran besar kerana menyalahgunakan data peribadi 1 juta pengguna di England dan Wales. Gergasi media sosial yang dipimpin oleh Mark Zuckerberg juga terlibat dalam skandal Cambridge Analytica (CA) yang terkenal yang melibatkan pengambilan data 87 juta orang (secara global) untuk mempolarisasi pendapat politik dan menargetkan iklan politik untuk sumbangan semasa pilihan raya. 

Hanya jika terdapat platform media sosial berasaskan blockchain yang kebal terhadap penyelewengan seperti itu. Hidup akan menjadi lebih baik. 

Penjelasan Facebook-Cambridge Analytica Imbroglio
Penjelasan Facebook-Cambridge Analytica Imbroglio, Sumber: Vox.com

Melanjutkan, walaupun CA menarik kemarahan dan kritikan terhadap seluruh dunia, sebuah artikel diterbitkan di Vox pada 2 Mei 2018, meneroka mengapa ini lebih banyak skandal Facebook lebih daripada Cambridge Analytica.

... ini menyoroti perdebatan yang lebih besar mengenai berapa banyak pengguna dapat mempercayai Facebook dengan data mereka. Facebook membenarkan pembangun pihak ketiga untuk merekayasa aplikasi dengan tujuan mengumpulkan data. Dan pembangun dapat memanfaatkan celah untuk mengumpulkan maklumat bukan sahaja orang yang menggunakan aplikasi itu tetapi semua rakan mereka - tanpa mereka sedari

Alvin Chang

Apa penyelesaian untuk keadaan mengerikan ini? Sistem pengesahan berasaskan blockchain. Tempoh. 

Bagaimana Blockchain Membantu Mencegah Pelanggaran Privasi Media Sosial dan Pencurian Data? 

Biasanya, terdapat kecenderungan untuk menghubungkan teknologi blockchain ke Bitcoin. Tetapi, ia lebih daripada sekadar buku besar untuk menyelesaikan transaksi Bitcoin. Bersama dengan pembayaran, blockchain mempunyai potensi yang cukup untuk mentakrifkan semula pengurusan rantaian bekalan, pengesahan data, dan perlindungan identiti. 

Sekarang, anda pasti tertanya-tanya bagaimana teknologi baru yang muncul hanya 12 tahun yang lalu dapat mentakrifkan semula semua sektor ini. 

Itu kerana setiap menyekat data pada blockchain diamankan secara kriptografi melalui algoritma hashing. Data disahkan oleh jaringan komputer sebelum memasuki lejar, menghilangkan kemungkinan manipulasi, peretasan, atau pengambilalihan rangkaian yang berbahaya. 

Bagaimana Blockchain Berfungsi
Bagaimana Blockchain Berfungsi, Sumber: msg-global

Oleh itu, menggunakan blockchain untuk pengesahan masuk akal ketika datang ke platform media sosial. Kenapa? Kerana platform media sosial menggunakan infrastruktur tradisional untuk penyimpanan dan pengurusan maklumat peribadi (PII). Infrastruktur terpusat ini memberikan kelebihan perniagaan yang besar, tetapi juga merupakan sasaran besar bagi penggodam - seperti yang dilihat oleh Facebook baru-baru ini 533,000,000 akaun pengguna

Akses Aplikasi Telus Tanpa Jejak Digital Yang Penting

Blockchain dapat menyelesaikan masalah ini. , dalam sistem yang terdesentralisasi, setiap pengguna dapat mengawal data mereka sendiri, menjadikan satu hack yang beratus-ratus juta orang hampir mustahil dicapai. Penyertaan kriptografi kunci awam seterusnya meningkatkan keselamatan data, yang membolehkan orang menggunakan aplikasi dengan nama samaran tanpa meninggalkan jejak digital yang signifikan. 

Teknologi lejar diedarkan (DLT) mengurangkan akses pihak ketiga ke data peribadi dengan ketara. Ini memastikan bahawa proses pengesahan aplikasi telus dan hanya orang yang diberi kuasa yang dapat mengakses datanya. 

Rangkaian sosial berasaskan blockchain akan memberi kuasa kepada anda untuk mengawal identiti anda sendiri dengan membiarkan anda mengawal kunci kriptografi yang membenarkan akses ke data anda.

Perkahwinan Adopsi Blockchain dan Media Sosial

Penerapan blockchain masih menghadapi masalah besar. Teknologi telah membuktikan dirinya ideal untuk melindungi data sensitif, tetapi idea untuk benar-benar melalui proses ini sangat menakutkan. Orang masih tidak memahami sepenuhnya blockchain dan nampaknya diintimidasi oleh banyak istilah teknikal, antara muka pengguna yang kompleks, dan komuniti pemaju yang tertutup. 

Sebilangan besar titik akses yang tersedia mempunyai penghalang yang sangat tinggi untuk masuk. Berbanding dengan platform media sosial, ruang blockchain penuh dengan teknikal yang tidak difahami oleh orang biasa. Dan ekosistem telah mengembangkan reputasi negatif untuk memupuk penipuan dan tarikan karpet (seperti yang mereka sebut dalam istilah DeFi). 

Ini telah menghalang pertumbuhan industri blockchain. Sudah lebih dari 12 tahun sejak Satoshi Nakamoto memperkenalkan dunia untuk blockchain pertama, dan walaupun memiliki potensi seminal, DLT masih belum menemukan daya tarikan yang mencukupi. 

Walau bagaimanapun, beberapa platform membantu melancarkan proses penggunaan blockchain dengan memperkenalkan penyelesaian yang menjadikan aplikasi terdesentralisasi (dApps) mesra pengguna dan memperluas aksesnya. Salah satu platform tersebut ialah AIKON yang mempermudah penggunaan blockchain melalui penyelesaian proprietari yang dipanggil ID ORE

Pasukan di AIKON telah merancang ORE ID untuk membolehkan integrasi blockchain yang membina melalui platform media sosial. Orang boleh menggunakan log masuk sosial mereka (Facebook, Twitter, Google, dll.) Untuk pengesahan identiti blockchain. 

Malah organisasi boleh memasukkan klien mereka ke dalam ekosistem blockchain dengan membuat identiti terdesentralisasi (pelanggan) mereka dengan lancar dengan log masuk media sosial yang ada. 

Idea di sebalik itu adalah untuk mengurangkan kerumitan dalam mengakses aplikasi blockchain. Penyelesaian ID ORE AIKON masuk akal dan meminjam dari amalan aplikasi tradisional yang sudah ada yang membolehkan akses melalui log masuk sosial. 

Mengapa Pengalaman Pengguna yang Lumayan diperlukan untuk Perkahwinan ini Berfungsi? 

Tidak seperti platform media sosial, antara muka pengguna aplikasi blockchain yang kompleks adalah halangan yang paling ketara yang menghalang teknologi blockchain daripada mengalami penggunaan besar-besaran. Orang yang tidak begitu teknikal merasa terpinggir dan tidak merasa cukup termotivasi untuk terus maju dengan menggunakan perkhidmatan berasaskan blockchain. 

Integrasi platform blockchain dan media sosial yang lancar (melalui antara muka pengguna yang intuitif) dapat membantu perniagaan dan syarikat dengan mudah menaiki pelanggan mereka di atas kereta DLT, mendorong penerapan teknologi secara besar-besaran. Orang seharusnya dapat menggunakan perkhidmatan blockchain hanya dengan log masuk menggunakan e-mel, telefon, atau log masuk sosial mereka. Seharusnya tidak perlu memahami semua kerumitan teknologi terdesentralisasi yang mendasari. 

Itu adalah jika kita ingin mencapai penggunaan blockchain secara besar-besaran. 

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.