Media Gagal Kerana Kurangnya Kepercayaan kepada Diri Sendiri

Depositphotos 20464339 s

Semalam saya berbual dengan Brad Shoemaker, pakar media tempatan dengan sejarah panjang yang cuba mengheret radio ke era digital. Kebetulan rakan lain, Richard Sickels, berjalan ke pejabat. Richard juga mempunyai sejarah yang hebat di radio. Kami bercakap banyak mengenai industri radio dan saya terus memikirkannya semalam.

As menjual udara terus merosot dan empayar radio terus melakukan sindiket dan penggabungan, ia benar-benar menunjukkan masalah pada inti media tradisional ... mereka tidak lagi percaya pada diri mereka sendiri. Saya percaya ia adalah masalah yang sama dengan surat khabar dan televisyen juga. Daripada memperibadikan, membuat segmen, menggunakan teknologi tempatan dan sosial ... industri ini terus bergerak ke arah yang bertentangan. Ini mewujudkan jarak antara sumber maklumat dan khalayak yang cuba berhubung dengannya.

Gabungan dan sindikasi adalah frasa tangkapan yang hebat dalam dunia perniagaan. Mereka identik dengan penjimatan kos. Sekiranya anda memusatkan bakat anda dan memperluas jangkauannya, hanya logik anda mengurangkan perbelanjaan penjanaan kandungan. Stesen radio mengindentikasi bintang kebangsaan dan membiarkan stesen mereka kosong. Surat khabar terus mendorong artikel Associated Press dan mengurangkan kakitangan tempatan. Stesen televisyen terus memperdagangkan bakat di pasaran dan perolehannya berleluasa.

Ini kerana mereka tidak lagi mempercayai bakat mereka. Sekiranya media sosial dan blogging telah mengajar kita apa-apa, maka permintaan untuk kandungan yang beragam, diperibadikan, tersegmentasi dan penuh minat meningkat, tidak menurun. Orang mencari lebih banyak maklumat, tidak kurang juga, mengenai kehidupan, hobi, perniagaan dan pemerintahan mereka. Media sosial tidak meroket kerana teknologinya, mereka melambung tinggi kerana mereka percaya pada diri mereka sendiri.

Tidak perlu melihat lebih jauh dari laman media tradisional dan omong kosong lama yang sama ... sedikit kandungan yang tersekat di tengah lautan iklan yang mengganggu. Lebih banyak iklan bermaksud lebih banyak pendapatan bukan? Tidak betul. Mereka mencairkan kandungan yang sangat kami hargai. Sekarang nilai rata-rata kandungan yang mereka berikan semakin menurun. Sekali lagi ... bukan kerana medium, tetapi kerana semangat suara di belakangnya.

Stesen radio, khususnya, adalah penguasa kualiti audio, hiburan, dan jangkauan peribadi. Mengapa mereka terus memberi tumpuan menjual udara bukan menjual suara berada di luar saya. Saya seharusnya dapat memasuki stesen radio mana pun dan melihat harga mereka untuk membantu perniagaan mengembangkan program audio mereka sendiri, menyebarkan program tersebut melalui aplikasi mudah alih dan web, dan mendorong pendapatan kepada perniagaan mereka dengan mengenal pasti, menyasarkan dan menjangkau khalayak yang tepat. Rancangan itu tidak perlu ditayangkan di gelombang udara! Media tidak penting… kepercayaan yang kuat terhadap suara yang didengar itu penting.

Saya tidak pasti ada harapan untuk surat khabar - infrastruktur yang diperlukan untuk terus mencetak pada pokok mati dan menyebarkan kandungannya terlalu mahal. Mereka harus membuang akhbar dan melaburkan wang mereka dalam bakat tempatan untuk menyuntik kembali nilai ke dalam industri mereka yang mati. Televisyen nampaknya satu-satunya yang mempunyai harapan ... merangkul sosial dan mendorong media mereka yang luar biasa melalui jalinan kepada penonton yang lapar menunggunya. Saya ingin melihat mereka membuka pintu kepada perniagaan dan pengguna yang ingin menggunakan video, tanpa tanda panggilan, untuk menghasilkan, menyebarkan dan mengewangkan video mereka sendiri juga.

Saya suka media tradisional dan terus mempercayai kekuatan orang di belakang setiap media ini. Saya hanya berharap mereka percaya pada diri mereka sendiri.

Catatan: Saya membaca Eulogi untuk Twitter mengenai penurunan interaksi Twitter. Ironinya, saya melihat siaran akhbar beberapa hari sebelumnya yang menyebut mengenai Twitter pertumbuhan… 14 juta pengguna lagi. Saya khuatir Twitter mungkin mengikuti jejak media tradisional, dengan fokus bebola mata bukannya kualiti maklumat yang diberikannya. Saya harap tidak ... tapi kita akan lihat.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.