Berhati-hati Semasa Membandingkan Epal dengan Pokok Epal

pokok epal epal

Kawan baik Scott Monty berkongsi beberapa data dari McKinsey mengenai penyelidikan yang menyediakan statistik berikut:

E-mel sebenarnya 40X lebih berkesan daripada Facebook atau Twitter untuk memperoleh pelanggan baru.

40%! Setiap kali saya melihat statistik seperti itu, saya tertarik dan harus mencari sumber untuk membaca lebih lanjut. Saya dengan pantas menavigasi dari catatan Scott kembali ke laporan McKinsey, Mengapa Pemasar Harus Terus Menghantar E-mel kepada Anda. Aduhai ... namanya sedikit umpan pautan dan lebih dekat dengan persepsi saya mengenai pemasaran e-mel. Saya percaya e-mel sangat penting bagi organisasi (jika tidak, saya tidak akan membina sendiri perkhidmatan e-mel).

Terdapat kelemahan kritikal dalam perbandingan antara Facebook atau Twitter. Saya akan mengatakan ia seperti mengukur epal ke jeruk, tetapi analogi yang lebih dekat adalah seperti mengukur epal pokok epal.

  1. Atribusi - Kekurangan pertama adalah mengesan. Pada masa kami menjumpai seseorang yang melanggan, kami telah memasukkannya ke dalam analisis persekitaran dan dapat mengesannya dengan hampir semua perkhidmatan e-mel dari langganan hingga penukaran. Ini tidak sama dengan media sosial. Trafik Facebook dan Sosial sering tersasar, atau kita kehilangan jejak di suatu tempat di sepanjang jalan. Inilah contoh yang tepat dan relevan. Saya membaca catatan Scott di Facebook, tetapi saya berkongsi pautan terus ke artikelnya di sini. Dalam miliknya analisis, sebarang lalu lintas yang dihasilkan akan dikaitkan dengan rujukan dari saya - bukan dari Facebook.
  2. Interaksi Omni-Channel - Berapa orang yang membaca catatan saya di Facebook dan Twitter dan melanggan blog saya? (Jawapannya beribu-ribu). Semasa pelanggan tersebut menukar, adakah saya mengaitkannya dengan betul ke sumber media sosial di mana mereka menyedari saya? Tidak, kajian McKinsey tidak menunjukkan asal-usul pelanggan. Antara salah taraf dan tingkah laku omni-channel, penjejakan ketepatan hilang.
  3. Hasrat - Di mana anda percaya pelanggan berada dalam perjalanan pelanggan antara kesedaran dan penukaran? Di mana anda percaya pengikut Facebook dan Twitter? Pelanggan telah bertunang dan membuat komitmen utama - memberikan alamat e-mel mereka. Daripada menyatakan e-mel 40x lebih berkesan daripada media sosial, kata-kata yang betul seharusnya pelanggan mempunyai 40x lebih banyak hubungan daripada pengikut media sosial.

Penting untuk diingat bahawa e-mel masih, sebahagian besarnya adalah media komunikasi 1: 1. Scott betul bahawa pemperibadian dan e-mel mendorong interaksi yang luar biasa. Pada pendapat saya yang rendah hati, sama sekali tidak mungkin e-mel menghasilkan penukaran 40x lebih banyak daripada media sosial di luar syarikat yang memanfaatkan kedua-duanya dengan berkesan. Mudah-mudahan, syarikat mendorong lebih banyak pelanggan melalui media sosial, memberikan prospek lebih jauh ke corong penukaran.

Media sosial adalah pokok epal, e-mel adalah epal. Saya tidak akan mendorong syarikat untuk meninggalkan atau menukar satu strategi yang lain. Media sosial menyediakan platform 1: Banyak di mana mesej saya dapat digema melalui lapisan prospek yang relevan. Ia berfungsi seperti gelombang air, kadang-kadang mendapat momentum dan meningkatkan kesedaran.

Media sosial juga memberi kesan kepada pengoptimuman enjin carian (secara tidak langsung) kerana kesedaran beralih kepada sebutan dalam talian. Catatan ini sekali lagi, adalah contoh yang baik. Saya telah menghasilkan pautan balik ke laman Scott dan laman McKinsey mengenai topik ini.

Oleh kerana benih diserbuki dan epal tumbuh masak, mereka jatuh dari pokok. Itu tidak bermakna epal lebih penting daripada pokok. Agak berlawanan!

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.