7 Trend Pemasaran Pengaruh Diharapkan pada tahun 2021

Trend Pemasaran Pengaruh

Ketika dunia muncul dari wabah dan akibatnya, pemasaran influencer, tidak seperti kebanyakan industri, akan berubah. Oleh kerana orang terpaksa bergantung pada pengalaman maya dan bukan pengalaman orang lain dan menghabiskan lebih banyak masa di rangkaian sosial dan bukannya acara dan perjumpaan secara langsung, pemasaran influencer tiba-tiba berada di barisan hadapan peluang untuk jenama menjangkau pengguna melalui media sosial di cara yang bermakna dan sahih. Sekarang ketika dunia mulai beralih ke dunia pasca pandemi, pemasaran influencer juga beralih ke yang baru, dengan banyak adaptasi yang membentuk industri ini pada tahun lalu.

Ini adalah tujuh trend yang mempengaruhi pemasaran untuk dilihat pada separuh kedua 2021 ketika dunia bergerak melewati wabak:

Trend 1: Jenama Mengalihkan Perbelanjaan Iklan untuk Mempengaruhi Pemasar

Walaupun COVID-19 memperlambat pertumbuhan keseluruhan industri periklanan, pemasaran influencer tidak merasakan beban seperti industri lain.

63% pemasar berhasrat untuk meningkatkan anggaran pemasaran mereka yang berpengaruh pada tahun 2021. 

Hab Pemasaran Influencer

Oleh kerana penggunaan rangkaian sosial terus berkembang di banyak industri yang berbeza, jenama mengalihkan perbelanjaan iklan dari luar talian ke saluran dalam talian kerana jenama memahami pemasaran media sosial adalah salah satu kaedah terbaik untuk berhubung dengan khalayak dalam talian dan berkongsi pesanan mereka. Pemasaran influencer akan menjadi lebih penting kerana jenama mencari peluang untuk berhubung dengan khalayak mereka dengan cara yang nyata dan sahih dalam talian.

Trend 2: Pemasar Mengawasi Metrik Lebih dekat

Metrik pemasaran influencer akan terus berkembang dengan lebih meluas, dan sebagai hasilnya, jenama akan bergantung pada prestasi pemasaran influencer individu dan ROI dari influencer mereka. Dan, dengan jenama yang menyaksikan peningkatan prestasi dari kempen pemasaran influencer secara stabil sepanjang tahun lalu, anggaran pemasaran influencer pasti akan meningkat. Pada masa yang sama, dengan peningkatan perbelanjaan, semakin dekat dengan metrik. Metrik ini akan menjadi semakin kritikal apabila pemasar merancang kempen mereka dengan analisis penonton yang mempengaruhi, kadar penglibatan, frekuensi catatan, keaslian penonton, dan petunjuk prestasi utama. 

Tidak dapat dinafikan kesannya jika pengaruh yang betul berlaku. Pertimbangkan Catatan Instagram Nicki Minaj  menampilkan dia memakai Crocs berwarna merah jambu terang, yang kemudiannya merosakkan laman web Crocs kerana lonjakan lalu lintas web segera setelah siaran tersebut. Pemasar perlu memetakan kempen mereka berdasarkan KPI konkrit termasuk kesedaran Jenama, peningkatan penjualan, kolaborasi konten, lalu lintas laman web, dan kehadiran media sosial yang semakin meningkat. 

Trend 3: Pengaruh Maya semakin popular di kalangan jenama

Influer maya atau influencer yang dihasilkan komputer yang beroperasi seperti kehidupan nyata, mungkin merupakan "perkara besar" seterusnya dalam pemasaran influencer di antara jenama. Pengaruh robot ini diciptakan dengan keperibadian, kehidupan yang mereka kongsi dengan ikutan mereka dan membuat hubungan melalui media sosial dengan pengguna. Pemberi pengaruh maya ini adalah pilihan menarik untuk jenama kerana beberapa sebab. Pertama, kandungan baru dibuat dengan mudah oleh pereka grafik, meletakkan robot-influencer di mana saja di dunia pada bila-bila masa, menghilangkan keperluan untuk perjalanan pengaruh sebenar. 

Walaupun ini menjadi sangat penting pada tahun lalu, kerana pandemi menyebabkan perjalanan menjadi perlahan, tren ini akan berlanjutan. Menurut penyelidikan baru-baru ini, yang kami lakukan dalam laporan The Top Instagram Virtual Influencers pada tahun 2020, robot-influencer berkesan menjangkau khalayak mereka dan menutup jurang antara jenama dan khalayak mereka. Dalam analisis kami, kami mendapati bahawa influencer maya mempunyai hampir tiga kali penglibatan daripada influencer manusia sebenar. Terakhir, influencer maya lebih selamat dari segi reputasi jenama, kerana robot ini dapat dikendalikan, ditulis dan dipantau oleh penciptanya. Pemberi pengaruh maya memberi peluang lebih kecil untuk penyiaran media sosial yang menyinggung perasaan, aneh atau kontroversial yang boleh melemparkan jenama ke mod kawalan kerosakan.

Trend 4: Terdapat Nano dan Pengaruh Mikro yang Meningkat Pemasaran

Pengaruh nano dan mikro semakin popular kerana mereka menunjukkan hubungan yang kuat dengan khalayak khusus.

  • Nano-influencer mempunyai 1,000 hingga 5,000 pengikut
  • Pengaruh mikro mempunyai 5,000 hingga 20,000 pengikut.

Selalunya pengikut pengaruh nano dan mikro ini berpengaruh bahawa pengaruh ini lebih nyata dan peribadi, memberikan kandungan, pesanan, dan promosi produk yang terasa lebih asli, berbanding dengan pengaruh utama, yang boleh dituduh mengaut keuntungan dari pengaruh tersebut. Pengaruh nano dan mikro ini mahir mengembangkan hubungan mendalam dengan pengikutnya, yang juga sangat terlibat. Komuniti yang rapat ini menyokong, dipercayai, dan pengaruhnya mungkin dapat memanfaatkan "persahabatan" dalam komuniti mereka untuk mendapatkan ulasan dan maklum balas positif. Jenama kecil biasanya menggunakan mikro-influencer, tetapi syarikat besar juga mulai menggunakan kumpulan influencer ini. 

Pada tahun 2020, 46.4% sebutan jenama menggunakan hashtag #ad dibuat oleh akaun Instagram dengan 1,000-20,000 pengikut. 

Pengaruh Bercakap

Trend 5: Influencer Memanfaatkan Perdagangan Sosial untuk Memacu Pelancaran Jenama / Perniagaan Mereka Sendiri

Pengaruh media sosial menghabiskan masa bertahun-tahun untuk membangun ikutan mereka, menjalin hubungan dengan audiens mereka, dan membuat kandungan yang sesuai dengan niche mereka. Pengaruh ini dianggap sebagai pembeli peribadi dan guru cadangan untuk mengikuti mereka. Mempromosikan produk untuk mendorong pendapatan adalah skillet teratas yang berpengaruh, dan ketika e-commerce dan media sosial bersilang lebih kerap, peningkatan perdagangan sosial semakin menarik dan terbukti menjadi peluang yang menguntungkan bagi para influencer.

Pengaruh memanfaatkan perdagangan sosial dengan melancarkan jenama dan perniagaan mereka sendiri, memanfaatkan kekuatan penjualan produk mereka. Daripada mempromosikan produk untuk jenama lain, mereka yang berpengaruh "mengubah jadual" dan bersaing untuk memperoleh pangsa pasar. Penyerang menggunakan hubungan dan kepercayaan peribadi untuk mendorong pertumbuhan jenama dan perniagaan mereka sendiri, yang merupakan kekurangan yang dimiliki oleh kebanyakan peruncit. 

Trend 6: Pemasar Memberi Perhatian Lebih Besar Untuk Mempengaruhi Penipuan Pemasaran

Penipuan di antara platform media sosial, yang merangkumi membeli pengikut, membeli suka dan komen, membeli paparan cerita, dan komen, sedang menuju ke barisan hadapan pemasaran influencer. Meningkatkan kesedaran mengenai penipuan bagi kedua-dua pihak yang berpengaruh dan tindakannya adalah langkah penting untuk meminimumkan aktiviti penipuan. Salah satu platform media sosial yang berkomitmen untuk memantau penipuan dengan lebih teliti adalah Instagram. Platform ini mengenakan sekatan yang melarang helah Follow / Unfollow, dan dibandingkan dengan tahun 2019, rata-rata peratus akaun Instagram yang terlibat dalam penipuan menurun sebanyak 8.14%. Walau bagaimanapun, jumlah pengaruhnya dipengaruhi oleh penipuan masih tinggi (53.39%), dan 45% pengikut Instagram adalah bot, akaun tidak aktif, dan pengikut massa. Akaun influencer palsu boleh menelan belanja berjuta-juta dolar pengiklan setiap tahun, dan ketika perbelanjaan iklan meningkat dalam pemasaran influencer, pengesanan penipuan menjadi semakin penting. 

Trend 7: TikTok Berharap Mendapat Daya Tarik sebagai Platform Pemasaran

TikTok adalah kisah kejayaan media sosial paling terkenal pada tahun 2020 dengan 689 juta pengguna aktif bulanan. Platform media sosial mempunyai 60% peningkatan pengguna media sosial yang aktif tahun lalu, menjadikannya platform media sosial yang paling pesat berkembang di dunia. Aplikasi ini, yang dimulai sebagai aplikasi tarian dan muzik untuk remaja, sejak itu berkembang menjadi minat orang dewasa, perniagaan, dan jenama.

Platform mudah TikTok membolehkan pengguna membuat kandungan, menyiarkan video, dan suka dan mengikuti dengan kerap, yang mendorong penglibatan yang lebih tinggi daripada platform media sosial lain seperti Instagram. Kaedah interaksi pengguna mereka yang unik menawarkan peluang pemasaran baru kepada kedua-dua jenama dan pemengaruh dan kemampuan untuk mencapai pangkalan pengguna yang luas. HypeAuditor meramalkan TikTok akan mempunyai lebih dari 100 juta pengguna AS setiap bulan pada tahun 2021.

Faktor penting yang harus dipertimbangkan ketika menentukan platform pemasaran yang akan digunakan adalah memahami khalayak sasaran anda. Kejayaan kempen pemasaran influencer sering bergantung pada mengetahui khalayak anda dan bagaimana mendapatkan perhatian mereka. Setelah khalayak anda ditentukan dengan jelas, menentukan platform pemasaran mana untuk menjangkau khalayak sasaran anda adalah pilihan yang mudah. Kumpulan umur yang berbeza cenderung menggunakan platform pemasaran tertentu, jadi memilih platform dengan usia sasaran anda adalah strategi yang bijak.

43% pengguna Instagram global berusia antara 25 hingga 34 tahun dan lebih daripada separuh pengguna TikTok (69%) berusia di bawah 24 tahun dengan 39% antara 18 dan 24 tahun, yang menjadikan orang pada usia ini sebagai kumpulan pengguna terbesar.

HypeAuditor

Ringkasnya, Instagram menyediakan khalayak yang lebih dewasa, sementara TikTok memilih penonton yang lebih muda.

Muat turun Laporan Pemasaran Pengaruh HypeAuditor 2021 Muat turun Laporan Penipuan Instagram HypeAuditor

Satu komen

  1. 1

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.