Di Luar Skrin: Bagaimana Blockchain Akan Mempengaruhi Pemasaran Pengaruh

Bagaimana Blockchain Akan Mempengaruhi Pemasaran Pengaruh

Ketika Tim Berners-Lee mencipta World Wide Web lebih dari tiga dekad yang lalu, dia tidak dapat meramalkan bahawa Internet akan berkembang menjadi fenomena di mana-mana seperti sekarang ini, pada dasarnya mengubah cara dunia berfungsi di semua bidang kehidupan. Sebelum Internet, kanak-kanak bercita-cita menjadi angkasawan atau doktor, dan tajuk pekerjaan untuk mempengaruhi or Pencipta kandungan tidak wujud. Maju pantas ke hari ini dan hampir 30 peratus kanak-kanak berusia lapan hingga dua belas tahun berharap dapat menjadi YouTuber. Dunia yang terpisah, bukan? 

Media sosial pasti mendorong kenaikan meteorik pemasaran influencer dengan jenama yang siap dibelanjakan hingga AS $ 15 bilion menjelang 2022 mengenai perkongsian kandungan ini. Nilai pasaran hanya meningkat dua kali lipat sejak 2019, mencerminkan potensi industri pemasaran berpengaruh bernilai miliar dolar. Sama ada menyokong item mewah yang sangat didambakan atau alat terkini, para penyokong telah menjadi pilihan banyak jenama yang ingin menjangkau, terlibat, dan menarik minat khalayak sasaran mereka. 

Menguasai Permainan Pengewangan, Memiliki Jenama Anda

Populariti pemasaran influencer bukan tanpa sebab. Pada tahun 2020 sahaja, kami melihat bintang YouTube dengan bayaran tertinggi memperoleh AS $ 29.5 juta, dengan sepuluh pencipta kandungan teratas memperoleh gaji lebih tinggi daripada AS $ 10 juta. Kim Kardashian, misalnya, menjual minyak wangi dalam beberapa minit setelah 12 juta penonton mengikuti strim langsungnya, sementara influencer TikTok telah melancarkan produk dan jenama yang menduduki tangga teratas populariti. Itulah kisah untuk A-listers atau mereka yang berjaya melonjak ke tempat kejadian, mencari populariti dan kejayaan dengan penonton mereka. 

Walau bagaimanapun, ada sisi lain dari naratif influencer yang sering diabaikan di tengah-tengah gembar-gembur dan kegembiraan influencer terbaru dan terpanas. Untuk satu, dinamika platform-influencer sering kali dapat merugikan pemain baru atau khusus. Halangan tinggi untuk pengewangan YouTube terlintas di fikiran - akses kepada pendapatan iklan hanya dikhaskan untuk pencipta yang telah mengumpulkan penonton lebih dari 1,000 sementara rata-rata pencipta memperoleh $ 3 hingga $ 5 setiap 1,000 tontonan video. Jumlah yang cukup kecil untuk industri yang menguntungkan ini. Kemudian ada mereka yang dieksploitasi oleh jenama - sama ada mencuri gambar, menulis kontrak yang tidak berasas, tidak membayar, atau memaksa pihak berkuasa untuk bekerja secara percuma. Dari penciptaan kandungan hingga pelaksanaan konten, pengaruhnya cenderung bertanggung jawab atas keseluruhan kempen, dan mereka harus diberi kompensasi yang adil untuk pekerjaan mereka. 

Dalam usaha mewujudkan ekonomi berpengaruh yang lebih adil, bagaimana kemudian dapat membuat pencipta kandungan secara mandiri membangun jenama mereka sambil memastikan bahawa mereka juga memenuhi janji mereka?

Blockchain mungkin salah satu cara untuk menyelesaikan perkara ini. 

Salah satu aplikasi blockchain adalah tokenisasi - proses mengeluarkan token blockchain yang secara digital dapat mewakili pemilikan atau penyertaan dalam aset yang boleh diperdagangkan. Tokenisasi telah banyak dibahas dalam beberapa bulan terakhir, berikutan kes penggunaan di banyak industri yang merangkumi sukan, seni, kewangan, dan hiburan. Sebenarnya, ia baru-baru ini muncul di platform sosial dengan pelancaran BitClout, platform bertenaga blockchain yang membolehkan orang ramai membeli dan menjual token yang mewakili identiti mereka. 

Dengan cara yang sama, pencipta kandungan dapat memperoleh kawalan, autonomi, dan pemilikan jenama yang lebih besar dengan melancarkan token asli mereka sendiri - sama ada untuk memberi token atau idea mereka - dan mengewangkan kandungan dan jenama mereka dengan lebih baik tanpa hanya bergantung pada pendapatan iklan dari pelantar.

Diaktifkan oleh blockchain, penggunaan kontrak pintar juga dapat membantu pihak berpengaruh memastikan pembayaran tepat pada masanya dibuat setelah setiap kempen selesai. Kontrak pintar dikodkan dengan syarat yang telah dipersetujui sebelumnya yang dapat ditetapkan oleh kedua-dua jenama dan pengaruhnya. Setelah persetujuan dicapai, dana dapat dipindahkan secara automatik tanpa kerenah pihak ketiga memperlahankan proses. 

Memacu Nilai Dengan Ketelusan 

Seiring dengan perubahan dunia, industri pemasaran juga berubah. Jenama telah menggunakan anggaran iklan untuk lebih banyak bentuk iklan digital untuk menjangkau khalayak yang secara beransur-ansur menggerakkan kehidupan mereka dalam talian. Walaupun pemasaran influencer mungkin menjadi trend pada masa ini, banyak jenama tidak selalu melihat korelasi langsung antara pemasaran berdasarkan influencer dan kenaikan penjualan, menyebabkan pengiklan ragu-ragu terhadap pengaruh pencipta kandungan ini. 

Ini berlaku terutamanya apabila masalah 'penipuan pengikut' sedang berleluasa di seluruh platform media sosial. Contohnya sebagai influencer dengan ratusan ribu pengikut. Namun, penglibatan jawatan mereka rendah, hampir tidak mencapai tiga digit. Apa yang sering berlaku dalam kes seperti ini adalah bahawa influencer telah membeli pengikut mereka. Lagipun, dengan laman web seperti Social Envy dan DIYLikes.com, semua yang diperlukan tidak lebih daripada nombor kad kredit untuk membeli tentera bot di mana-mana platform media sosial. Dan dengan banyak alat media sosial yang dirancang untuk mengesan kejayaan hanya berdasarkan metrik seperti jumlah pengikut, 'penipuan' ini sering kali tidak dapat dikesan oleh jenama. Ini boleh membuat jenama bingung, tidak yakin mengapa apa yang kelihatan sebagai kempen yang mempengaruhi akhirnya menjadi kegagalan. 

Masa depan ROI influencer dapat ditempa oleh blockchain, dengan teknologi yang dapat memberikan ketelusan yang lebih besar bagi jenama yang ingin mengesahkan influencer dan mengesahkan pulangan pelaburan mereka. Dengan cara yang sama dengan pemberi pengaruh yang mengiklankan kandungan mereka, jenama dapat menandakan transaksi mereka dengan pencipta kandungan. Sebagai contoh, jenama dapat memastikan bahawa statistik utama pengaruhnya, maklumat mengenai reputasi mereka berdasarkan prestasi masa lalu, dan nilai perkongsian yang diproyeksikan dikunci dalam kontrak pintar yang dipersetujui sebelum kempen, untuk pertukaran yang lebih telus dan selamat yang menjanjikan lebih banyak hasil kempen yang berjaya. Selain itu, dalam menghilangkan perantara yang tidak perlu, blockchain dapat membantu mengurangkan yuran orang tengah tambahan dan mengurangkan kos pemasaran dalam ekonomi di mana pemotongan anggaran meningkat. 

Saluran Antara Dunia Peminat dan Pencipta

Dalam dunia digital yang dikuasai oleh informasi yang salah, influencer dengan cepat memperoleh pijakan yang kuat ketika menjadi suara yang berwibawa sama ada mempromosikan jenama kegemaran mereka atau berbicara mengenai isu yang dekat dengan hati mereka. Jangkauan dan impak pengaruhnya kepada masyarakat tidak dapat diremehkan, dengan Peratus 41 pengguna yang menyatakan bahawa influencer harus menggunakan platform mereka untuk kebaikan. Sebaliknya, 55 peratus pemasar merasa bahawa mereka akan berhati-hati ketika bekerja dengan pengaruhnya yang bersuara mengenai masalah sosial dan politik. Ketegangan antara jenama dan influencer bermaksud bahawa ada keperluan bagi influencer untuk mencapai keseimbangan antara peraturan diri untuk melindungi reputasi jenama dan menjawab kepada masyarakat mereka dan masyarakat umum. 

Namun, bagaimana jika seorang yang berpengaruh memutuskan untuk bersuara untuk tujuan yang mereka percayai melanggar peraturan jenama? Atau bagaimana jika seorang yang berpengaruh ingin berhubung dengan lebih baik dan menjalin hubungan yang lebih erat dengan pengikutnya? Di sinilah rangkaian desentralisasi blockchain dapat masuk untuk menjembatani dunia peminat dan pencipta, menghilangkan orang tengah - platform atau jenama - dan keperluan penyederhanaan kandungan yang berlebihan. Dengan blockchain, pencipta kandungan bukan sahaja memperoleh autonomi aset mereka sendiri tetapi mereka juga mendapat akses ke komuniti mereka, menimbulkan lebih banyak hubungan dengan peminat. Sebagai contoh, dengan token asli mereka sendiri di blockchain, influencer dapat memberi ganjaran dan memberi insentif kepada pengikut mereka secara langsung. Begitu juga, komuniti penggemar juga dapat bersuara dalam jenis kandungan yang ingin mereka lihat, seterusnya meningkatkan tahap penglibatan yang lebih mendalam antara pencipta dan peminat.

Tanpa pencipta, platform tidak berdaya, dan jenama boleh kekal dalam bayangan. Dalam menyusun semula ekonomi influencer yang lebih adil untuk pencipta dan jenama kandungan, perlu ada keseimbangan kekuatan yang lebih besar dan blockchain dapat menjadi kunci untuk masa depan pemasaran influencer yang lebih cerah - yang lebih telus, autonomi, dan bermanfaat. 

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.