Saman Antidadah Google adalah Harbinger of Rough Waters for Apple IDFA Changes

Apple IDFA

Walaupun sudah lama, tuntutan antimonopoli DOJ terhadap Google telah tiba pada waktu yang penting bagi industri teknologi iklan, kerana pemasar bersiap untuk melumpuhkan Apple Pengecam untuk Pengiklan (IDFA) perubahan. Dan dengan Apple juga dituduh dalam laporan 449 halaman baru-baru ini dari Dewan Perwakilan AS menyalahgunakan kuasa monopoli masing-masing, Tim Cook mesti mempertimbangkan langkah-langkah berikutnya dengan sangat berhati-hati.

Mungkinkah cengkaman Apple terhadap pengiklan menjadikan syarikat teknologi gergasi berikutnya untuk dipanggil? Itulah persoalan yang sedang difikirkan oleh industri teknologi iklan bernilai $ 80 bilion pada masa ini.

Sehingga sekarang, Apple Inc. nampaknya terjebak di antara batu dan tempat yang sukar: ia telah menghabiskan berjuta-juta untuk meletakkan dirinya sebagai syarikat yang berpusat pada privasi pengguna, dan dalam mengembangkan pengganti IDFA, yang menjadi tonggak keperibadian iklan digital selama bertahun-tahun. Pada masa yang sama, menyingkirkan IDFA yang mendukung SkAdNetwork sistem tertutup miliknya, akan menjadikan Apple sebagai calon yang lebih cenderung untuk tuntutan antimonopoli.

Namun, dengan penangguhan baru-baru ini perubahan IDFA menjadi awal 2021 Apple masih mempunyai masa untuk mengubah lintasannya sekarang dan mengelakkan mengikuti jejak Google. Adalah bijaksana bagi gergasi teknologi itu untuk memperhatikan kes Google dan sama ada menyimpan IDFA atau membangunkan semula SkAdNetwork dengan cara yang tidak membuat pengiklan sepenuhnya bergantung pada data penggunanya yang dimonopoli.

Dalam bentuknya sekarang, Apple yang dicadangkan Rangkaian SkAdNet kelihatan seperti langkah yang lebih besar ke arah monopoli daripada apa yang telah dilakukan oleh Google dalam industri carian. Walaupun sejauh ini Google adalah pemain terbesar dalam bidangnya, sekurang-kurangnya, ada mesin pencari alternatif lain yang boleh digunakan oleh pengguna secara bebas. IDFA, sebaliknya, mempengaruhi seluruh ekosistem untuk pengiklan, pemasar, penyedia data pengguna, dan pembangun aplikasi yang tidak mempunyai banyak pilihan selain bermain bola dengan Apple.

Ini bukan kali pertama Apple menggunakan tangan kanannya untuk memaksa pasaran untuk mematuhi. Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, pembangun aplikasi menolak yuran Apple sebanyak 30% dari semua penjualan yang dibuat di gedung aplikasinya - penghalang besar untuk pengewangan. Hanya syarikat-syarikat yang berjaya seperti Epic Games yang mempunyai kemampuan untuk melakukan pertempuran undang-undang dengan syarikat teknologi itu. Tetapi bahkan Epic setakat ini tidak berjaya memaksa tangan Apple.

Namun, pada saat ini, proses antimonopoli yang sedang berlangsung akan memakan masa yang lama untuk memberikan perubahan yang bermakna bagi industri teknologi iklan. Penerbit kecewa kerana tuntutan terhadap Google kebanyakannya tertumpu pada perjanjian pengedaran syarikat yang menjadikannya enjin carian lalai tetapi gagal menangani kebimbangan utama mereka mengenai amalan syarikat dalam pengiklanan dalam talian.

Menurut kajian baru-baru ini oleh pihak berkuasa persaingan Inggeris, hanya 51 sen setiap 1 dolar yang dibelanjakan untuk pengiklanan sampai kepada penerbit. Selebihnya 49 sen hanya menguap ke rantaian bekalan digital. Jelas, ada sebab penerbit kecewa mengenainya. Kes DOJ menerangkan realiti kasar industri kami:

Kami buntu.

Dan menavigasi keluar dari kekacauan yang kita buat akan menjadi proses yang sangat halus, perlahan, dan membosankan. Walaupun DOJ mengambil langkah pertama dengan Google, ia pasti mempunyai Apple juga. Sekiranya Apple ingin berada di sisi kanan sejarah ini dalam pembuatannya, raksasa itu harus mula memikirkan bagaimana ia dapat berfungsi dengan industri teknologi iklan dan bukannya berusaha untuk menguasainya.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.