Siapa Hakim Pemasaran Anda?

Depositphotos 30001691 s

Saya pernah melakukannya dalam artikel yang saya tulis pada masa lalu. Saya menggunakan metodologi yang buruk yang digunakan pemasar… mulai dari menggunakan jurucakap yang curvy hingga mengeluarkan hasil yang tidak masuk akal. Sebilangan pemasaran menjadi gementar. Tetapi saya tidak penting dalam persamaan pemasaran, dan pendapat saya juga tidak jujur.

Seorang rakan baru-baru ini berkongsi tawaran yang dia terima dari sebuah syarikat yang kelihatan seperti kad yang dibungkus dengan baik dengan alamat tulisan tangan dan pelekat yang dilekatkan dengan alamat balasan. Nampaknya ia datang dari rakan atau keluarga. Namun, ketika dia membukanya - ia mendapat tawaran dan dia merasa tertipu. Dia sangat kesal, dia mengambil gambar dan membagikannya di Facebook.

Saya tidak mempersoalkan adakah dia pantas marah atau tidak - itu adalah urusannya. Dia berhak atas pendapatnya. Soalan yang saya nyatakan sebagai tindak balas adalah pada tahap mana tidak memasarkan penyamaran. Kami merancang laman web untuk permulaan kecil yang menjadikannya seperti perniagaan perusahaan. Kami merancang infografik bertaraf dunia untuk pelanggan yang berjuang dengan anggaran pemasaran mereka. Kami mendapatkan kajian kes dan testimoni daripada pelanggan yang mendapat hasil terbaik.

Adakah itu menipu?

Pada pendapat saya, pemasaran sangat menyerupai janji temu. Anda tidak akan berkencan dengan peluh yang selesa yang anda lemparkan. Anda mandi, berpakaian, rambut anda betul dan membuang cologne ... anda mahu kelihatan cantik.

Adakah anda menipu?

Persepsi itu mungkin ya. Anda ingin menarik seseorang cukup untuk melihat seberapa baik anda menyukainya. Selepas beberapa tarikh, anda mungkin atau mungkin tidak memutuskan untuk menjalin hubungan.

Mendapatkan surat terus yang ditulis tangan boleh menarik minat seseorang untuk membukanya. Semasa saya menjalankan perkhidmatan mel terus, saya memberitahu pelanggan bahawa kami harus menarik perhatian seseorang dalam jarak berjalan kaki singkat antara peti surat dan tong sampah. Itu memerlukan kreativiti serius untuk menonjol dari orang ramai. Teknologi telah berkembang begitu banyak melalui surat terus sehingga beberapa pencetak mempunyai sistem yang secara harfiah menulis label dan gaya penggantian watak-watak sehingga tidak ada dua huruf yang serupa!

Saya akan menambah bahawa teknologi tersebut tidak murah. Pengiklan itu menghabiskan lebih banyak wang untuk kad (gaya) tulisan tangan itu daripada sekadar melekatkan surat satu halaman di peti surat. Membelanjakan wang tambahan itu pasti menghasilkan kadar penglibatan yang lebih tinggi dan kemungkinan besar menghasilkan kadar penukaran yang lebih tinggi.

Soalan sebenar atau tidak sama ada pemasaran menipu bukan pendapat saya atau rakan saya. Hakim yang benar adalah prospek dan, akhirnya, kejayaan pengekalan syarikat. Sekiranya pertukaran pelanggan adalah masalah besar, pemasar mungkin menarik perhatian pelanggan tetapi mereka mungkin hilang harapan dan perlu menyusun semula strategi pemasaran mereka.

Saya rasa menarik seseorang untuk membuka, melihat atau mengklik adalah menipu - saya percaya tugas pemasar untuk memindahkan orang ke dalam perjalanan penjualan dan sehingga keputusan dapat dibuat mengenai sama ada pelanggan boleh mendapat keuntungan daripada berniaga dengan anda atau tidak .

Membuka sampul surat tidak membuat siapa pun berlangganan, itu hanya melakukan pekerjaan yang baik untuk melihat pemasaran mereka dan bukannya dimasukkan ke dalam tong sampah. Hampir setiap hari saya melihat iklan, memuat turun kertas putih, atau membuka e-mel yang saya fikir membuang masa saya. Saya tidak kesal mengenainya, dan saya juga tidak menipu.

Saya teruskan.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.