Suatu Tempat Antara SPAM dan Ketelusan yang Menyeramkan

Melog masuk ke Facebook

Beberapa minggu kebelakangan ini membuka mata saya mengenai skandal data yang dilaporkan dalam berita arus perdana. Sejujurnya saya terkejut oleh sebilangan rakan sebaya saya di industri ini dan reaksi dan tindak balas mereka yang tidak senang terhadap bagaimana data Facebook diambil dan digunakan untuk tujuan politik semasa kempen terakhir.

Beberapa Sejarah mengenai Kempen dan Data Presiden:

  • 2008 - Saya mempunyai perbualan yang luar biasa dengan jurutera data dari kempen pertama Presiden Obama yang berkongsi bagaimana mereka mengambil dan membeli data. Utama mereka sukar, dan Parti Demokrat tidak akan melepaskan senarai penderma dan penyokong (sehingga setelah pemenang utama). Hasilnya adalah bahawa kempen itu berebut, terkoordinasi, dan membangun salah satu gudang data paling menakjubkan dalam sejarah. Ia sangat baik sehingga penyasaran turun ke tahap kejiranan. Penggunaan data, termasuk Facebook, tidak kurang hebatnya - dan itu adalah kunci untuk memenangi peringkat utama.
  • 2012 - Facebook bekerja secara langsung dengan kempen Presiden Obama dan, nampaknya data dimanfaatkan melebihi harapan siapa pun untuk mengeluarkan suara dan membantu memenangkan Presiden pilihan raya kedua.
  • 2018 - Melalui pemberi maklumat, Cambridge Analytica telah menjadi syarikat yang mengeksploitasi keupayaan data Facebook untuk memanfaatkan jumlah data yang luar biasa.

Sekarang, sejujurnya, dua kempen pertama mungkin berkoordinasi dengan Facebook (bahkan terdapat pertindihan antara kempen dan ahli lembaga Facebook). Saya bukan peguam, tetapi boleh dipersoalkan sama ada pengguna Facebook bersetuju atau tidak untuk penggunaan data seperti ini melalui syarat Facebook. Dalam kempen Presiden Trump, cukup jelas bahawa jurang itu dieksploitasi, tetapi masih ada persoalan sama ada undang-undang dilanggar atau tidak.

Kunci dari beberapa ini adalah bahawa walaupun pengguna mungkin telah mengambil bahagian dalam aplikasi dan memberikan izin untuk mengakses data mereka, data rakan mereka dalam talian juga diambil. Dalam politik, tidak jarang orang yang mempunyai pandangan politik serupa berkumpul di dalam talian ... jadi data ini merupakan lombong emas.

Ini bukan jawatan politik - jauh dari itu. Politik adalah salah satu industri di mana data menjadi sangat penting dalam kempen. Terdapat dua sasaran untuk jenis kempen ini:

  1. Pengundi apatis - memberi tenaga kepada rakan dan rakan untuk mendorong pemilih yang tidak apik untuk tampil dan memilih adalah strategi utama kempen ini.
  2. Pengundi yang tidak yakin - pengundi yang tidak pasti biasanya bersandar pada satu arah atau yang lain, jadi mendapatkan mesej yang tepat di hadapan mereka pada waktu yang tepat adalah penting.

Menariknya, kedua-dua kumpulan pemilih ini adalah peratusan yang sangat kecil. Sebilangan besar dari kita tahu jalan mana yang akan kita pilih sebelum pilihan raya. Kunci untuk kempen ini adalah mengenal pasti perlumbaan tempatan di mana ada peluang untuk menang, dan mengejar kedua segmen sekeras mungkin sekiranya anda dapat memotivasi dan mempengaruhi suara mereka. Parti kebangsaan bahkan tidak muncul ke lokasi di mana mereka yakin akan menang atau kalah ... ini adalah keadaan swing yang mereka sasarkan.

Dengan pilihan raya terbaru ini sangat memecah belah, tidak menghairankan bahawa metodologi kini digali dan diteliti seperti ini. Tetapi saya benar-benar mempersoalkan kemarahan mereka yang menyerang strategi dan tindakan para mereka yang ditangkap. Setiap orang yang berpengetahuan dalam politik memahami bagaimana data kritikal telah menjadi. Semua orang yang terlibat tahu apa yang mereka lakukan.

Masa Depan Data Pemasaran dan Privasi

Pengguna (dan, dalam hal ini pengundi) mahu syarikat (atau ahli politik) memahaminya secara peribadi. Orang memandang rendah jumlah spam dan iklan sepanduk. Kami benci iklan politik tanpa henti yang membanjiri malam kami menjelang kempen.

Apa yang sebenarnya dikehendaki pengguna adalah difahami dan disampaikan secara langsung. Kami benar-benar mengetahui ini - kempen yang diperibadikan dan penyasaran berdasarkan akaun berfungsi. Saya tidak pasti ia berfungsi dalam politik juga. Sekiranya seseorang yang mempunyai beberapa kepercayaan sayap kiri dan mereka bertemu dengan iklan sokongan yang mereka setujui, mereka akan menyukai dan membagikannya. Begitu juga dengan seseorang yang bersandar kanan.

Walau bagaimanapun, sekarang pengguna menentang. Mereka benci penyalahgunaan kepercayaan yang mereka berikan kepada Facebook (dan platform lain). Mereka membenci koleksi setiap tingkah laku yang mereka lakukan dalam talian. Sebagai pemasar, ini bermasalah. Bagaimana kita memperibadikan mesej dan menyampaikannya dengan berkesan tanpa mengenali anda? Kami memerlukan data anda, kami perlu memahami tingkah laku anda, dan kami perlu mengetahui apakah anda calon pelanggan. Anda fikir ia menyeramkan ... tetapi alternatifnya ialah kita mengirim spam kepada semua orang.

Inilah yang berlaku sehubungan dengan Google (yang menyembunyikan data pengguna berdaftar) dan mungkin yang berlaku dengan Facebook, yang telah secara tidak rasmi mengumumkan bahawa akses ke data akan dibatasi. Masalahnya sudah tentu melangkaui politik. Setiap hari saya menerima beratus-ratus kenalan oleh orang yang telah membeli data saya tanpa kebenaran saya - dan saya sama sekali tidak mempunyai jalan keluar.

Antara Spam dan Creepy adalah Transparency

Pada pendapat saya yang rendah hati, saya percaya jika pengasas negara ini mengetahui bahawa data akan sangat berharga, mereka akan menambahkan pindaan pada Rang Undang-Undang Hak di mana kami memiliki data kami dan sesiapa sahaja yang ingin melakukannya memerlukan kebenaran menyatakan dan menuai tanpa pengetahuan kita.

Mari kita hadapi, dalam desakan jalan pintas untuk menargetkan dan memperoleh pengguna (dan pengundi), kita tahu bahawa kita menyeramkan. Tindak balas adalah salah kita. Dan kesannya dapat dirasakan selama bertahun-tahun yang akan datang.

Saya tidak pasti sudah terlambat untuk menyelesaikan masalah itu. Satu penyelesaian akan menyelesaikan semua ini - ketelusan. Saya tidak percaya pengguna benar-benar marah kerana data mereka sedang digunakan ... Saya rasa mereka marah kerana mereka tidak menyedari bahawa ia dituai dan digunakan. Tidak ada yang menyangka mengambil kuis politik di Facebook melepaskan data mereka kepada pihak ketiga untuk dibeli dan disasarkan untuk kempen politik nasional. Sekiranya mereka melakukannya, mereka tidak akan mengklik baik-baik saja ketika meminta mereka untuk berkongsi data mereka.

Bagaimana jika setiap iklan memberikan pandangan mengapa kita melihatnya? Bagaimana jika setiap e-mel memberikan gambaran tentang bagaimana kami menerimanya? Sekiranya kita memberitahu pengguna mengapa kita berbicara dengan mereka dengan mesej tertentu pada waktu tertentu, saya optimis bahawa kebanyakan pengguna akan terbuka terhadapnya. Ini memerlukan kita mendidik prospek dan membuat semua proses kita telus.

Saya tidak optimis akan berlaku. Yang mungkin hanya membawa kepada lebih banyak spam, lebih menyeramkan ... sehingga industri ini akhirnya diatur. Kami pernah melalui beberapa perkara ini sebelumnya dengan Jangan Mel dan Jangan panggil senarai.

Dan penting untuk diperhatikan bahawa terdapat satu pengecualian untuk kawalan peraturan tersebut… ahli-ahli politik.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.