Orang-Orang Bijak yang paling bodoh di Facebook

tukang kayu

Ini adalah salah satu sangkaan di mana saya benar-benar ingin mengambil tangkapan skrin dan berkongsi nama ... tetapi saya akan cuba memberi orang-orang ini kelebihan keraguan. Mudah-mudahan mereka bukan orang bodoh narsis yang mereka buat dan mereka mengalami hari yang buruk. Yang benar adalah bahawa saya semakin letih di media sosial dan saya menghabiskan lebih sedikit masa untuk terlibat dalam perbahasan di sana. Kenapa? Perkongsian idea, perspektif dan perbahasan yang dihormati semakin hilang.

Sebilangan orang di Facebook ini sangat hebat sehingga ketika mereka berkongsi kemas kini Facebook, sama sekali tidak perlu tidak setuju, memperluas perbincangan, atau memberikan perspektif yang berbeza. Orang-orang ini sangat pintar sehingga mereka benar-benar terkejut ketika seseorang… diarahkan ke Tulis komen ruang… sebenarnya menulis komen mereka sendiri.

tulis komen

Mereka seharusnya dapat menyesuaikan Facebook dan mengisinya dengan cepat dengan sesuatu yang lebih logik.

Setuju dengan saya atau tinggalkan ...

Awal tahun ini, saya mempunyai seorang teman yang secara harfiah mengirim saya beberapa siri pesanan peribadi untuk berhenti memberi komen mengenai kemas kini yang dibuatnya - sebuah catatan yang agak kontroversial yang menentukan pendiriannya mengenai topik yang digabungkan dengan pra-penghinaan kepada sesiapa yang mungkin tidak setuju. Saya tidak setuju ... dan saya memberitahunya. Dia sebenarnya menyuruh saya berhenti memberi komen beliau kemas kini. Sehingga itu, saya tidak menyedari bahawa perbualan yang dikongsi di laman awam di laman web awam adalah miliknya bersama dengan semua komen yang mengikutinya. Saya wajib hanya selepas memberikan komen.

Cukuplah mengatakan kemas kini tidak lagi muncul di my Aliran Facebook. Saya suka bergaul dengan orang-orang bodoh seperti saya yang tidak percaya bahawa kita sudah mengetahui semuanya.

Anda akan berfikir bahawa orang yang pintar ini tidak perlu mengambil bahagian dalam platform sosial seperti Facebook. Hanya ada dua sebab saya boleh memikirkan mengapa ia berterusan. Mungkin mereka melihatnya sebagai tempat di mana mereka dapat mendidik kita semua orang bodoh. Atau mungkin itu hanya tempat yang mereka perlukan untuk terus menerus memburukkan ego mereka.

Saya tidak pasti. Saya tidak pernah melihat media sosial seperti itu. Saya sering menyatakan pendirian mengenai sesuatu topik untuk mendengar perspektif lain. Pada masa yang lain, saya sering bertindak sebagai kontroversi dan memberikan perspektif alternatif. Saya sering belajar dari kedua-dua jenis pertunangan. Saya rasa saya tidak sehebat orang yang sudah mengetahui semuanya.

Malam ini, saya mempunyai dua orang pengarang media sosial pada kemas kini berasingan betulkan saya. Seorang memberitahu saya bahawa mereka terlalu letih untuk mempertahankan kedudukan mereka dalam topik. Dengan kata lain, "Menguap ... pergi orang bodoh sedikit.". Yang lain memaklumkan kepada saya bahawa, walaupun komen saya memberi maksud yang tepat, itu adalah topik yang tidak asli. Wah ... syukurlah dia berkongsi pandangan itu dengan saya. Ini akan menjadikan saya orang sosial yang lebih baik dalam jangka masa panjang. Saya pasti akan sentiasa berusaha untuk terus beliau topik tidak kira di mana perbualan berlangsung.

Ini hanya pendapat saya, tetapi jika anda begitu pintar sehingga orang tidak dapat berbual dengan anda dalam talian, mengapa anda begitu bodoh untuk berkongsi perkara ini di forum awam dengan kami di bawah rata-rata orang? Anda tahu semuanya jadi apa yang anda perlukan dari kami? Anda mungkin orang pintar paling bodoh yang pernah saya temui.

Inilah nasihat saya:

Melekat

3 Komen

  1. 1

    Saya rasa media sosial ** berfungsi dengan lebih baik ** apabila kita berusaha mengikuti amalan terbaik untuk perbincangan sivil, seperti menahan diri dari tidak memanggil nama dan terus berbincang.

    Namun demikian, jika anda melakukan perbualan yang ingin disahkan dan bukannya terbuka untuk perspektif yang berbeza, anda tidak akan mendapat banyak manfaat atau membantu orang lain.

  2. 2
  3. 3

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.