Jangan Biarkan Kempen Tetes Anda Menjadi Penyeksaan Air Cina

Depositphotos 14687257 s

Salah satu teknik yang paling berkesan untuk memindahkan Random Stranger ke Raving Fans adalah menggunakan "kempen tetes". Dalam proses ini, anda mengenal pasti kumpulan orang terpilih yang sesuai dengan demografi tertentu, atau lebih baik lagi, berkongsi minat bersama dan menghantar mesej kepada mereka. Mesej ini boleh menjadi e-mel, mel suara, mel terus, atau bersemuka.

Kempen yang benar-benar berkesan memberikan maklumat yang relevan dengan pelanggan sasaran anda, datang dalam selang waktu tetap, tetapi tidak mengganggu, dan menggerakkan prospek ke arah keputusan pembelian.

Namun, kadang-kadang, pemilik perniagaan atau pemasar yang bersemangat berusaha mempercepat prosesnya, dengan mengirimkan terlalu banyak maklumat, terlalu cepat, atau terlalu sering. Keputusan? Tindak balas yang berlawanan, kerana prospek anda tidak hanya gagal dibeli, mereka memberitahu anda untuk pergi secara kekal!

Sebagai pemasar e-mel, saya biasanya cukup sabar, tetapi baru-baru ini, Ratepoint mendapat sambutan. Bagaimana? Ia bermula dengan cukup tidak bersalah, dengan kad pos, e-mel dan tawaran untuk percubaan percuma. Kemudian ada panggilan telefon semasa saya mengemukakan beberapa soalan. Sebelum perbualan berakhir, saya memberitahu mereka bahawa saya tidak mungkin menggunakan produk mereka kerana saya adalah penjual semula Hubungi Malar dan itu bukan alasan yang kuat untuk saya berubah.

Daripada mengambil tidak sopan, mereka memindahkan saya ke dalam kumpulan yang sama sekali berbeza dan saya menjadi prospek. Terdapat lebih banyak poskad, lebih banyak e-mel dan lebih banyak panggilan telefon. Oleh kerana orang jualan mereka semakin menjengkelkan, menuntut untuk mengetahui mengapa saya tidak mengaktifkan percubaan saya, saya merasa lebih sukar dan sukar untuk tetap bersikap sopan. (Mari kita hadapi, saya berasal dari NY dan pada hari yang baik sukar bagi saya untuk tetap sopan)

Sekiranya saya pernah mempertimbangkan untuk mencuba produk mereka, saya tidak mungkin sekarang. Pelajarannya? Terlalu banyak pemasaran bukanlah perkara yang baik. Sekiranya seseorang menunjukkan bahawa mereka bukan calon pelanggan, biarkan mereka memilih untuk tidak memilih, dan teruskan. Air boleh mengikis gunung, satu tetes pada satu masa, tetapi ia tidak akan menggerakkan seseorang untuk membeli.

2 Komen

  1. 1

    Lorraine, catatan anda membuatkan saya memikirkan soalan yang saya renungkan sejak kebelakangan ini. Apakah selang waktu yang baik (antara mesej) untuk digunakan untuk kempen DRIP e-mel? Terutama jika anda mempunyai banyak maklumat pendidikan untuk diberikan. 2 hari? 3 hari? seminggu?

  2. 2

    Patric soalan yang bagus,
    Saya biasanya ingin meninggalkan seminggu antara, tetapi ia berbeza mengikut kategori, dan juga perkara yang didaftarkan oleh pengguna anda.

    Contoh yang baik adalah ProBlogger 31 hari untuk membuat blog dengan lebih baik. Ia adalah program yang hebat. Saya mendaftar dengan mengetahui bahawa saya akan mendapat e-mel sehari selama 31 hari. Itu terlalu banyak. Saya tertinggal, dan tidak pernah ketinggalan. Walaupun saya menyimpan semua 31 e-mel, saya tidak pernah mendapat pelajaran 15 yang lulus.

    Setelah menjalani programnya, saya memutuskan untuk memberi lebih banyak masa kepada pembaca. Mengenai kemas kini umum, jemputan ke seminar, saya mendapati terdapat kerugian sekiranya saya menghantar lebih dari satu setiap dua minggu kepada semua kecuali ceruk yang paling ketat.

    Saya ingin tahu apa yang didapati oleh orang lain untuk mereka.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.