COVID-19: Pandemi Corona dan Media Sosial

Media Sosial Baik

Semakin banyak perkara berubah, semakin banyak perkara tetap sama.

Jean-Baptiste Alphonse Karr

Satu perkara baik mengenai media sosial: anda tidak perlu memakai topeng. Anda boleh menyemburkan apa sahaja pada bila-bila masa atau sepanjang masa seperti yang berlaku pada waktu hit COVID-19 ini. Pandemi tersebut telah menjadikan daerah-daerah tertentu menjadi fokus tajam, ujung bulat yang tajam, melebarkan jurang, dan, pada masa yang sama, mengatasi beberapa jurang.

Tandas seperti doktor, paramedik, dan mereka yang memberi makan orang miskin melakukannya dengan tutup mulut di balik topeng. Mereka yang terjejas teruk oleh wabak itu dan tanpa pendidikan tidak dapat menggunakan media sosial untuk membiarkan dunia mendengar tangisan kelaparan mereka. Fatcats yang diberi makan dengan baik berkongsi resipi dan menggunakan media sosial untuk menunjukkan bagaimana mereka menghabiskan masa.

Apa yang Media Sosial Lakukan Untuk Pandemik?

Facebook dilaporkan menyumbangkan 720,000 bahagian muka dan berjanji untuk mendapatkan dan membekalkan lebih banyak lagi. Ia membuat janji untuk menyumbangkan $ 145 juta kepada pekerja kesihatan dan perniagaan kecil.

WhatsApp mencipta a Hab maklumat Coronavirus dan membolehkan WHO melancarkan chatbot untuk memberi amaran kepada orang ramai mengenai risiko coronavirus. Ia mempunyai dilaporkan berjanji $ 1 juta kepada Rangkaian Pemeriksaan Fakta Antarabangsa Poynter Institute untuk menyokong perikatan fakta coronavirus yang terdapat di 45 negara melalui 100 organisasi tempatan. Ada Kenaikan Whatsapp sebanyak 40% penggunaannya.

Instagram perlu dipuji mengambil langkah untuk mencegah penyebaran salah maklumat.

Twitter pengguna telah meningkat jumlahnya sekitar 23% dalam tiga bulan pertama tahun 2020 dan platform ini melarang tweet yang dapat mempengaruhi penyebaran coronavirus. Twitter menyumbangkan $ 1 juta kepada Jawatankuasa untuk Melindungi Wartawan dan juga Yayasan Media Wanita Antarabangsa.

LinkedIn membuka 16 kursus pembelajaran bahawa pengguna boleh mengakses secara percuma dan ia menerbitkan petua untuk perniagaan mengenai perkara yang harus mereka hantar semasa wabak yang sedang berlaku.

Netflix menjanjikan kandungan segar untuk menghiburkan orang semasa penutupan undang-undang.

Youtube sedang melakukan sedikit demi sedikit hadkang iklan yang berkaitan ke Coronavirus.

Sprinklr statistik yang disusun yang menunjukkan istilah berkaitan COVID-19 dan coronavirus disebutkan lebih dari 20 juta kali di media sosial, berita, dan laman TV.

Senarai diteruskan Snapchat, Pinterest, dan saluran media sosial yang lain. Itu semua baik tetapi bagaimana orang menggunakan media sosial semasa wabak?

Kebaikan Media Sosial

Orang mesti tinggal di rumah secara paksa dan ini menyebabkan menghabiskan lebih banyak masa di media sosial. 80% orang menggunakan lebih banyak kandungan dan 68% pengguna mencari kandungan berkaitan dengan wabak. Syukurlah, tidak semua orang hanya menghabiskan masa.

Beberapa warga negara yang prihatin telah membuat laman web sosial di mana mereka menawarkan dan mengedarkan makanan yang dimasak di rumah kepada mereka yang memerlukan selain menunjukkan tempat untuk berteduh dan penjagaan kesihatan utama kepada mereka yang memerlukan di bandar mereka. Sebagai contoh, sekumpulan orang yang berpusat di Mumbai mula menggunakan sumber daya mereka untuk memasak makanan dan mengedarkannya kepada yang memerlukan. Ia berkembang menjadi talian bantuan dan laman web dengan lebih ramai orang menyertai aktiviti tersebut di bandar-bandar lain.

K Ganesh dari Big Basket, Juggy Marwaha dari JLL, dan Venkat Narayana dari Prestige Group melancarkan permulaan FeedmyBangalore untuk membantu mereka yang kurang bernasib baik semasa wabak Covid19 ini. Mereka akan menyediakan makanan kepada sekitar 3000 kanak-kanak dan keluarga mereka yang kurang bernasib baik Yayasan Kemanusiaan Parikrma. Tujuan mereka adalah untuk menyajikan 3 XNUMX makanan semasa lokap.

makan bangalore saya
Kredit imej: JLL

NGO berusaha sedaya upaya untuk menyediakan makanan, pembersih, barang runcit, dan topeng semasa penutupan wabak ini.

Selebriti memberikan nasihat yang bijak tentang cara selamat dan dilindungi. Dianggap orang lebih menerima nasihat apabila ia berasal dari selebriti.

Namun, ada kelemahan juga.

Buruknya Media Sosial

Apabila terdapat kelaparan yang meluas dan orang kelaparan ada selebriti yang memanfaatkan media sosial untuk menunjukkan resipi eksotik yang mereka sediakan sebagai cara untuk meluangkan masa.

Bukan hanya di India tetapi di seluruh dunia, terutama di AS dan di Eropah, umat Islam berada di penghujung jawatan kebencian yang menyalahkan seluruh masyarakat atas wabak tersebut. Berita dan video palsu, serta menghasut siaran, semakin banyak, yang merupakan perkara yang menyedihkan.

Parti politik berusaha untuk membuat jerami semasa Matahari COVID bersinar. Mereka dapat menunjukkan kepekaan sedikit lebih daripada mempolitikkan virus.

Seperti biasa media sosial yang tidak bertanggungjawab memanfaatkan media palsu yang boleh menjadi lebih berisiko daripada COVID-19. Ada yang ingin mengkomersialkan peluang tersebut. Yang lain menawarkan nasihat atau berita yang boleh menyesatkan seperti: Orang Cina sengaja merancang untuk menjangkiti dunia dan mengambil alih…, Hirup air dan berkumur untuk membersihkan virus…, Makan bawang putih mentah ..., Gunakan air kencing lembu dan tahi lembu ..., Cahaya lampu dan lilin dan bakar dupa untuk mengusir korona… Kanak-kanak tidak dapat menangkapnya ... dan sebagainya. Kemudian ada orang yang menawarkan aplikasi pelacakan korona yang mengandungi malware.

Kepala komunalisme yang hodoh menemukan tanah subur di media sosial dan keretakan itu mungkin akan berterusan lama setelah coronavirus lenyap atau reda.

Pemasaran Dengan Sentuhan Manusiawi

Keindahan media sosial adalah bahawa anda hanya dapat memfokuskan diri untuk mempromosikan jenama dan reputasi anda dan anda dapat menggunakannya semata-mata untuk interaksi sosial. Pemasaran hari ini sedikit berubah untuk menambahkan patina yang berperikemanusiaan dalam aktivitinya.

Syarikat kini menggunakan media sosial untuk menunjukkan keprihatinan kepada pelanggan dan menghubungi untuk membantu dengan cara yang mereka boleh, bukan hanya bantuan yang berkaitan dengan produk. Ini adalah masa untuk membangun kepercayaan, meningkatkan keyakinan, dan membina hubungan. Syarikat penyayang melakukan begitu sahaja. Dapatkan muhibah hari ini. Ia akan diterjemahkan kepada pendapatan di kemudian hari kerana orang ingat.

Pemasar digital menggunakan kata kunci lurus yang diambil dari penyelidikan. Sekarang mereka mesti meneliti semula kata kunci dengan memberi penekanan pada istilah yang berkaitan dengan COVID-19 untuk menghasilkan kesan yang berbeza dan jelas pada sasaran. Kita juga harus ingat bahawa Brandwatch mendapati bahawa sentimen mengenai posting berkaitan korona virus adalah negatif.

Satu perkara penting mengenai kesan pandemik di media sosial adakah Youtube, Facebook, dan Twitter sedang berusaha untuk mendemokratisasi maklumat dan menyahtoksin posting beracun.

Dari perspektif yang lebih luas, seseorang dapat mengatakan bahawa mereka yang menggunakan media sosial untuk berbuat baik akan melakukannya dan mereka yang cenderung menggunakan media sosial untuk melakukan kerosakan akan melakukannya. Pandemik telah mengubah keadaan sedikit di media sosial tetapi, seperti yang mereka katakan, semakin banyak perkara berubah, semakin mereka tetap sama. Kita akan tahu, enam bulan dari sekarang.

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.