3 Pelajaran Kandungan Pemasar Harus Belajar dari Runcit

rak produk runcit

Erin Sparks menjalankan radio Edge of the Web, the podcast kami menaja dan mengambil bahagian dalam setiap minggu. Erin dan saya telah menjadi kawan baik selama ini dan mengadakan perbincangan yang luar biasa minggu ini. Saya sedang membincangkan ebook yang akan saya tulis Air lebur yang akan diterbitkan tidak lama lagi. Dalam ebook, saya membahas dengan terperinci mengenai cabaran untuk mengembangkan strategi pemasaran kandungan dan mengukur hasilnya.

Satu idea yang ada di kepala saya adalah betul-betul mengembangkan satu set mati, dengan setiap dadu menjadi elemen berbeza diterapkan pada topik tertentu. Gulung dadu dan tentukan sudut penulisan kandungannya ... mungkin infografik dengan fakta, jalan cerita, dan ajakan bertindak. Atau podcast dengan influencer yang berkongsi beberapa kajian pemeran yang unik. Atau mungkin ini adalah kalkulator interaktif di laman web yang membantu menentukan pulangan pelaburan.

Setiap bahagian boleh berupa topik yang sama, tetapi anda dapat membayangkan bagaimana - secara kreatif - setiap karya juga berbeza dan menangkap niat penonton tertentu. Sudah tentu, bukan sekadar cara pintar untuk meramalkan dan menghasilkan kandungan yang bermakna yang menghasilkan hasil perniagaan yang diperlukan. Yang membawa saya ke runcit.

Anak perempuan saya, Kait Karr, bekerja di sebuah kedai bekalan kecantikan selama beberapa tahun. Dia menikmati pekerjaan itu, dan banyak mengajarnya tentang runcit dan bagaimana saya memikirkan semula strategi kandungan selama bertahun-tahun. Sebagai pengurus penerimaan, anak perempuan saya bertanggung jawab atas semua produk yang memasuki kedai, mengendalikan inventori, dan bertanggungjawab memaparkan pemasaran di seluruh kedai.

Pelajaran Runcit untuk Pemasar Kandungan

  1. Inventori - Sama seperti pengunjung kedai yang kecewa apabila kedai tidak mempunyai produk yang mereka cari, anda kehilangan pelanggan kerana anda tidak mempunyai kandungan di laman web anda yang dicari oleh prospek. Kami tidak cenderung melihat strategi pemasaran kandungan sebagai persediaan kerana pemasar cenderung, sebaliknya, memikirkannya semasa mereka berjalan. Kenapa begitu? Mengapa pemasar kandungan tidak membuat senarai kandungan yang minimum? Daripada bertanya berapa banyak catatan blog setiap minggu yang harus diterbitkan oleh syarikat, mengapa pemasar kandungan tidak menetapkan harapan terhadap jumlah hierarki kandungan diperlukan?
  2. Audit - Daripada mengembangkan kalendar kandungan yang mengusulkan topik biasa untuk ditulis untuk bulan berikutnya, mengapa kita bukan, melakukan analisis jurang antara inventori yang diperlukan dan kandungan yang sudah diterbitkan? Ini akan memastikan pertindihan minimum dan membantu menyingkirkan kandungan. Sama seperti membina rumah, kerangka pertama dapat dibina, kemudian sub-sistem, dan akhirnya hiasan!
  3. Promosi - Walaupun kedai mempunyai banyak produk, kedai memilih untuk memfokuskan promosi produk yang sangat menguntungkan atau baru setiap bulan. Pekerja dididik, kempen dikembangkan, paparan produk dirancang, dan strategi saluran omni untuk mempromosikan kandungan dikembangkan untuk memaksimumkan keuntungan dan hasil. Seiring waktu, apabila produk dan tawaran diputar, kedai memperbaik pesanan dan promosi untuk terus meningkatkan hasil perniagaan.

Atas sebab ini, kita perlu membezakan penulisan dari pemasaran kandungan. Seseorang yang mempunyai penulisan naskhah dan bakat editorial yang luar biasa tidak bermaksud mereka mempunyai wawasan yang diperlukan untuk membuat inventori, mengaudit, dan mengembangkan promosi untuk perniagaan anda. Infografik dari Uberflip ini melalui semua kualiti pemasar kandungan yang berjaya.

Nota sampingan: Saya akan terus memberitahu anda mengenai si mati dan ebook!

kandungan-pemasar-infografik

Apa yang anda fikir?

Laman web ini menggunakan Akismet untuk mengurangkan spam. Ketahui bagaimana data komen anda diproses.